:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

ChattinG di jamanQ…

tadadam

tadadam

Chatting itu dlm kamus Longman (cieeehhh…) artinya “an informal friendly conversation”, so yack chatting itu tak ubahnya sebuah obrolan yang kadang gak penting en biasanya dilakuin sama orang2 yang gak penting jg (?!!)

Tapi biasanya chatting d sni (yg sering digunain dlm kosakata b.indonesia), chatting itu dilakuin lewat internet pake MIRC, YM, MSN, ICQ, de el el.

Huummm…jadi inget pertama kali aq chatting pake MIRC dulu. Gara2 ada satu temenQ yang sering ke warnet cuman buat chatting pke MIRC, aq jadi ikut2an (ini terjadi waktu aq masih imut2nya kelas 2 SMP hihihi!) Then, ya aq jadi sering ikutan nimbrung sampe sering ngabisin uang saku cuma buat nongkrong di MIRC tanpa browsing apapun lewat internet explorer (bego’nya diriQ ini).

Kebiasaan chatting gila itu masih tetep berlanjut sampe SMA. Parahnya lagi nih waktu kelas X (first year), temen2q sekelas juga sama2 keranjingan chatting gitu. Terbentuklah sebuah formulasi error penggila chatting. Kadang nih kalo pas ke warnet qta bisa berdua ato bertiga di satu komputer. Well, dasar anak SMA yang kalo dah heboh bisa ngeruntuhin tembok, jadinya kalo pas chatting sering banget ketawa2 gak jelas en rame2 sembari nggebrak2 komputer huahaha!

Ga tau napa dulu rasanya seru abis bisa ngerjain orang2 ga jelas lewat MIRC ituh. Ada sensasi tersendiri, gendeng2 pisan euy!

Trus yang unik juga kalo pas dah kopi darat. Kita biasanya ketemuan rame2. Misalnya mo ketemu si XYZ, nah dia mungkin bakal ngajak satu ato dua temennya, sdangkan kita bakal grudukan berlima ato mungkin lebih. Dasar anak SMA kurang kasih sayang (weleh2).

Satu tempat yang sering dijadiin tempat ketemuan waktu itu ya dimana lagi, tak lain dan tak bukan adalah…

Adalah…

Hmm…adalah…

(ah, lebay jadinya), yap di alun2 Batu (taarrraaaa!!!)

Aq sih seringnya cuman nganterin or nemenin temenku yang mo ketemuan. Widih, lucu2 wes kalo udah ketemuan. Biasanya sih pertama kali ketemu, mereka tu bakal salting2 nggak jelas, jaim segala, ngomongnya dimanis2in, senyum2 ndiri, tapi ada juga yang ngibrit hohoho!

Pernah nih aq en beberapa temenq nemenin Bunga (bukan nama sebenarnya) buat ketemu OrangCakep (bukan julukan sebenarnya juga). Waktu itu kita dah nyampe duluan di tempat janjian. Dag dig dug duerrrr! Detik2 yang menegangkan membayangkan bagaimana rupa si OrangCakep itu tadi. Celingak-celinguk nyari si OrangCakep itu, sambil nebak2 gmn seh dia ityu. Dan…saat2 yang ditunggu2 pun tiba. Jeng…jeng…jeng…seorg cowok dg tnggi 170cm-an tiba. Wussshhh…(ada efek angin meniup rambutnya, kayak iklan2 shampo di tipi2 gitu)

“Bunga?” tanyanya.

“OrangCakep?”

Weitz, kok jadi saling nanya.

… waktu seolah berhenti berdetak. Tik!

Ternyata si OrangCakep itu ditemani oleh seseorang sebut saja TemennyaOrangCakep.

Okeh, dia sama satu temennya tp kita di sini ber-enam loh hehehe…keroyokan.

Bunga dan OrangCakep itu pun ngobrol2, tapi aq sama temen2q yang laen malah ngacir ke rental VCD huehuehue…

Trus ada juga yang laen, aku di sini masih berperan sbagai TemenBaikHatiYangMenemaniTemenYangMoKetemuanSamaTemenChattingnya (beuh…panjang aming eh panjang amat).

Sebelumnya kita lagi makan mie ayam rame2 (kebetulan ditraktir sama temenku yang lagi ultah, bener2 deh makanan yang paling enak di dunia seluruh jagad raya itu ya makanan yang nggak pake bayar alias Free!). Habis itu datanglah seorang makhluk,

“Ada yang namanya Mawar (bukan nama sebenarnya juga)?”

“Coba aja tebak dulu mas,” kata temenku yang (dalam cerita ini) bernama Mawar itu.

Tralala…siMasTadi jadi nebak2. Weitz, malah tebak2an berhadiah piring cantik.

Cerita yang laennya…

Temenku yang bernama Melati (lagi2 bukan pake nama sebenarnya dengan alasan demi menjaga nama baik dan reputasi si empunya nama) punya cerita yang berbeda. Dia dengan OrangMisterius (yah sebut saja begitu) awalnya memang berkenalan lewat chatting MIRC. Trus mereka berdua jadi sering telpon2an, malah dibela2in juga ke wartel buat nelpon OrangMisterius itu. Akhirnya setelah menemukan momen yang tepat, mereka pun memutuskan untuk bertemu. Dipilihlah sebuah hari baik dengan langit indah nan cerah dengan kupu2 berterbangan warna-warni diantara kebun bunga yang indah di bawah langit cerah di sebuah hari baik (errrr…kayakna kalimat ini ada yang salah?!!!). Terlihat dengan amat sangat jelas sekali kalo Melati nervous sangad buat ketemu sama OrangMisterius itu. Well, langsung saja pada intinya…mereka pun akhirnya berciuman bertemu. Sebenarnya Melati udah cukup talk active tapi si OrangMisterius itu dingin banget kayak kulkas di atas gunung es di kutub utara sana. Krik.krik.krik… kayaknya Melati udah ilfil duluan dewh hehehe!

Ya begitulah kawan, cerita tentang teman2q (diantara cerita2 yang laen) yang pada saat itu lagi keranjingan chatting. Tak lama kemudian, kita pun sepakat untuk mangkir dari chatting2an. Menyudahi semua kegilaan yang pernah terjadi. Kita ingin kembali waras…

Apa?

Mo tau ceritaku tentang pengalaman pribadiq ketemu temen chattingQ ndiri?

Ah, tak perlu-lah diceritakan.

Biarlah berlalu, tenggelam bersama kenangan gila yang laennya hehe.

February 7, 2009 - Posted by | Haiyaaa |

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: