:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Iboe-iboe pergi ke Matos…

Hari Rabo kemaren habis ngambil KHS, aq sama temen2 sempet muter2 di Matos. Ehm…maklum kampusq deeekeeet banget sama Matos, sampe ada dosenQ yang ngasih nama kampus ini jadi University Near Matos. Sebenernya lumayan juga si ada mall deket kampus, jadinya kalo lagi iseng bisa minggat ke Matos sampe cacingan.
Waktu itu masih jam setengah sepuluh, tapi kita semua udah stand by di Hypermart lewat parkiran bawah. Ya sebenernya seh nggak ada yang mo dicari, sekedar muter2 doank kayak ibu-ibu iseng yang lagi nongkrongin matos habis arisan.
Duh, dasar temen2q ini ramenya nggak ketulungan. Semua wilayah di Hypermart dijelajahi, barang2 dagangan orang dipegang-pegang, tereak-tereak nggak jelas liat barang2 bagus ato barang lucu.
“Iiih…itu keren ya, khas anak muda bangeeeet,” kata Momon sambil nunjuk sebuah bed cover putih corak biru.
“Ya ya ya,” aku cuman manggut-manggut doank.
“Liat tuh gambarnya ada headset-nya…”
Sekali lagi aku cuma manggut-manggut nggak jelas.
Nggak ada tujuan jelas di Matos, ujung-ujungnya cuman muter2, keliling2, ngobrolin ini, ngobrolin itu, duuuhhh…aq sampe pegel juga.
“Eh ini yang rasa stroberi enak loh,” Momon mulai promosi lagi.
“Iya tah?” tanya Marta.
“Cobain deh.”
Marta pun termakan rayuan maut Momon hoho.
“Nanti kamu sama aku separoan ya Nin,” kata Momon lagi.
“iyo wes,” jawab Nina.
Tadadam…tadadam…jadinya aku cuman beli frestea green tea doank, mo beli yang laen juga bingung. Yaw udah beli minuman aja.
Kita pun lanjut naik ke lantai tiga…wuduw, dasar iseng aja naek Lift. Jadi inget beberapa minggu lalu waktu ke Jember ada temen yang mabok Lift, gara-gara bolak-balik naik turun lift jadinya mual2 pengen muntah. Akhirnya waktu terakhir naik lift, temenku itu cuman dieeeem di pojokan sambil nunduk merem huhu…serem kali ya.
Aku sama temen2 langsung naik ke lantai tiga Matos.
“Yuk-yuk liat film.”
Kirain mo nonton film bareng, tapi cuman liat film apa yang lagi diputer sekarang ini. Awalnya Marta mo nonton Twilight, tapi ternyata masih coming soon…
Ekspedisi Matos dilanjutin, keliling bolak-balik ke tempat yang sama sampe ngesot-ngesot pun dijalani. Sempet mampir ke Matahari, banyak sale-sale mulai dari kaos, sepatu, sampe jam tangan… Pantes aja sekarang bumi makin panas lha wong matahari udah buka cabang di mana2.
Shoes Area jadi tujuan pertama, bener2 kayak ibu2 yang jablai…nyoba2 sepatu mulai dari yang high heels sampe yang kayak sepatunya Nabi Musa (hehe…emangnya tau ya sepatunya Nabi Musa tu kayak apa)
“Eh..eh Jev dicoba lagi dong sepatunya,” kata Nina nyuruh Jevi buat nyoba lagi sepatu yang mo dicopotnya itu.
“Hyahaha…itu kan sepatu dari zamannya Nabi Musa,” kata Momon.
Jevi cuman senyum-senyum aja digituin sama Momon en Nina. ya emang unik aja sepatu yang dicobain sama Jevi, warnanya item trus agak gimanaaa gitu.
Karena aku dah males buat jalan lagi, jadinya aku cuman duduk2 aja sama Fitri. Ngeliatin orang2 hilir mudik diantara tumpukan sepatu.
Marta sempet nyobain sepatu high heels…
“Bagusan yang mana nih, yang ini apa yang ini?” sambil ngangkat sepasang sepatu yang beda warna.
“Menurutku sih bagusan yang cokelat itu,” kata Fitri.
“Iya, kayakna bagus yang warna cokelat,” aku ikutan latah.
Daripada bengong, akhirnya aku ikutan nyoba2 sepatu hihi.
“Loh, nggak jadi beli Mar?” tanya Fitri yang ngeliat Marta nggak jadi beli sepatu yang sempet dicobanya tadi sambil jalan2 di depan cermin sepatu…
“Nggak…mahal sih.”
Ah, buat Marta barang apa sih yang nggak mahal.
Aku dah pegel banget jadinya cuma duduk doang dengan manis.
Beberapa menit berlalu dan…aku kehilangan jejak temen2ku yang laen. Voila, aku sama Fitri jadi mencak-mencak panik kayak ibu-ibu yang kehilangan Balitanya.
Duh, di mana mereka semuaaaa…
Setelah mengendus-endus bau mereka, akhirnya jejak mereka pun berhasil ditemukan.
Rupanya lagi ngobrak-abrik kaos obralan.
“Mak eh mbak nggak ada yang ukuran M ya?” tanya Momon ke (sebut saja) MbakCantik.
“Nggak ada mbak, yang warna putih itu tinggal yang ukuran L aja.”
“Yaaaah…”
“Eh..eh yang warna merah ini bagus nggak?”
“Bagus kok. Kalo nyari kaos tu yang colorfull dong jangan yang warna putih mulu,” saran bijak dari Marta.
Obrak-abrik pilih2 warna yang berlangsung selama beberapa menit itu pun dengan sukses membuahkan hasil…ngabur ke tempat yang laen.
“Nggak apa-apa kan mbak,” Momon seolah minta maaf ke MbakCantik karena udah ngobrak-abrik dagangan orang.
“Nggak apa2,” yack benar a customer is a king.
Pindah ke tempat obralan yang laen.
Kali ini Momon berencana mo ngebeliin kaos buat cowoknya. Ya, hunting2 gitu deh tapi teteeep cari yang diskonan hehe.
“Kalo aku sih nggak pernah ngebeliin barang buat cowokku,” kata Fitri.
“Lha terus waktu dulu itu (di matos) kamu sama cowokmu ngapain,” tanya Nina.
“Ya aku cuma nemenin dia beli sandal, bantuin pilih aja. Tapi aku nggak pernah minta dia nganterin aku pas aku lagi mau beli sesuatu ya takutnya entar dia ngira kalo aku pengen dibayarin sama dia.”
“Cewek yang baik,” kataku sok berwibawa sambil nepuk2 pundak kirinya.
“Iyak bener, baru aja aku mau bilang gitu,” idiiih Nina kok latah hehe.
Well, kalo aku sih ogah banget ngebeliin seorang cowok sesuatu…kecuali kalo dia udah jadi suamiku baru deh aku kasih semua yang dia mau muahahahaa…
“Mon, itu loh bagus,” deretan kaos2 branded ditunjuk sama Marta.
“Ah, kalo yang kayak gitu nggak keliatan mahal, malah keliatan pasaran gitu. Mending cari yang diskonan, sama2 bermerk juga.”
Tibalah di tempat diskonan kaos yang laen.
“Loh, ini ukuran XL ya mbak kok kecil banget?” Momon bilang kayak gitu ke MbakCantikKeDua sambil nenteng sebiji kaos.
“Iya mbak, ini ukuran junkies,” katanya kalem.
“Junkies? Pemakai narkoba?” tanyaku.
“Junk itu kan artinya sampah…” Momon menerjemahkan.
“Nah, kalo junkies berarti…”
“Penyampah!” hyahaha…ada2 aja.
Ngubek-ubek semua kaos buat nemuin kaos yang cocok buat cowoknya Momon belum berhasil juga. Misi kali ini: Gagal.
Whiii..repot amat sih nyari kaosnya.
Akhirnya kita mampir ke Food Court, aku sih nggak beli apa-apa. Cuman nungguin Momon sama Nina beli fried potatoes. temen2 yang laen pun juga nggak ada yang beli makanan. Kayaknya sih pikiran mereka sama ma aku, ngebantai fried potatoes-nya Momon sama Nina kayaknya menyenangkan hyehehehe…
Jadilah, kita semua ngeroyok camilannya Momon sama Nina.
“Eh, cuci tangan duluuu…”
Hehehe…aku males ah cuci tangan. Kalo entar cacingan ya biarlah takdir yang berbicara.
Setelah sukses ngebantai fried potatoes-nya Momon en Nina, kita pun turun ke Gramedia.
wah, kalo ke Gramed si ayuk aja. Cenengnya hatikyyuuu…
Waktu itu gramed lumayan rame juga, maklum lagi liburan. Akhirnya kita semua mencar ke tempat favorit pribadi. Aku keliling dari ujung ke ujung, mulai dari ngintipin majalah sampe standing reading sampe pegel. Lumayan lah bisa baca buku baru gratisan.
kadang aku sering ngayal, tiap kali aku ke toko buku kayak Gramed ini aku sering ngebayangin diantara deretan buku itu…ada buku ato novel karyaku. huuuuhuuu…pengen banget. Keren kali ya ada buku ato novel yang dicap best seller trus ada namaku sebagai penulisnya. Tapi kapaaaan yaaaa? HIkz…bisakah aku meraih mimpi itu, kawan?
Boro-boro bikin novel ato buku, bikin tulisan satu lembar aja udah sampe mewek-mewek keracunan kata2.
Then, habis dari gramed bukannya langsung pulang…eh malah turun lagi ke lantai dasar. Sebelumnya Momon sempet nyari (yang dia sebut) kondom, whaT? tenang dulu, yang dia maksud tu itu tuh karet pelindung buat hape…aku ndiri nggak tau apa namanya, ya pokokna itu lah. Nah, turun ke lantai dasar, Marta jadi ikutan hunting tempatnya hape.
Aku yang udah tja-pek, cuman jalan kayak lelembut. Fitri malah panik karena belum shalat Dzuhur. Gimana pun juga shalat di awal waktu emang te o pe…
Jam setengah satu aku langsung pulang duluan. Sebelumnya sempet liat pameran laptop, notebook, dsb. Ya cuma liat2 doank nggak ada niatan beli sama sekali. Uangnya siapa juga yang mo dipake beli laptop gitu…
waktu aku keluar Matos, udah mulai gerimis nih. Yasudlah aku langsung buru2 ngejar angkot buat pulang…
capek juga ngikutin temen2q keliling2 matos tanpa tujuan jelas. Jadinya kayak ibu-ibu bokek nggak jelas tanpa tujuan keluyuran di Matos.

February 7, 2009 - Posted by | Haiyaaa |

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: