:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Ribetna… (wrote on: Jan,27,09)

Sayangnya gerhana matahari cincin (26 januari 2009) kemaren nggak bisa terpantau di daerah Jawa Timur, termasuk Malang, juga termasuk dari rumahku yang mungil nan bersahaja.

Well, sebenernya nggak ada hubungannya juga sih sama apa yang mau aku ceritain di sini, tepatnya sehari setelah gerhana matahari cincin itu. Hari ini aku musti ke kampus buat ngurus KRS (Kartu Rencana Studi) sekalian mau ngecek nilai semester lalu yang belom keluar. Meskipun hal terpenting dateng ke kampus ini sebenernya buat ketemu dosen PA (Pembimbing Akademik), long time no see Mam…hehe!

Pagi-pagi jam tujuh aku udah stand by di depan loket pengambilan KHS. Dag dig dug duer nungguin nilai IP yang belom keluar. Tapiii…ternyata…sayangnya…KHS belum boleh dicetak gara-gara nilai yang masuk selama satu semester ini belum komplit. Yoweslah, aku sama temen-temen pun langsung cabut ke tempat janjian sama dosen PA.

Sembari nungguin dosen PA-ku dateng, temen2 di gedung SAC mulai konferensi pers. Nguing…nguing…berisik minta ampun. Nggosip-nggosip tentang dosen yang keliatan kalem tapi pas ngasih nilai bisa sadis minta ampun. Trus tentang perasaan nggak tentram tentang nilai beberapa mata kuliah yang belum nongol juga, gimana kalo IP nggak nutut sampe tiga koma, apa mo langsung gantung diri aja di bawah pohon tomat? Ada juga tentang pilihan beberapa alternatif dosen yang cucok buat ngajar di semester depan. Wes pokoke ngobrol nggak karuan, nguing-nguing kayak kecoak yang sukses panen di tengah gurun Sahara. Alhasil…

“Don’t be very noisy. Keep your voice down…,” kata Mbak Yola, karyawati yang jaga di SAC. Namun, kali ini lebih kalem…hehehe.

Sssst….hening sejenak.

Krik.krik.krik…

Beberapa detik kemudian… @#%&%^$##@$@!

Kembali riuh kayak pasar petasan kebakaran. Hwohohoho….

Janjian jam delapan, tapi dosen PA-ku baru dateng setengah jam kemudian. Bukannya nelat sih tapi emang ada sesuatu yang bikin dosenku dateng terlambat (hihihi…jadi ngebela niy!). Setelah bincang-bincang sesaat, KRS mulai dibagiin. Loh kok? Kenapa yang dapet KRS cuman lima biji doank, lha terus kemana KRSku? En sebagian besar temen-temen belom ngedapetin KRS juga. Dosen PA-ku mulai menghubungi bapak yang ngurusin perKRSan, usut punya usut…ternyata kita (aku en beberapa temen laen) nggak tercatat lolos administrasi registrasinya (bahasa gampangannya: belom lunas bayar SPP semester empat ini, belom bayar men! Ngutang!). Fiuhhh…kita pun kelimpungan. Gimana pun caranya KRS kita musti keluar. Titik!

Akhirnya beberapa temenku coba cari tahu permasalahannya dan ya…aku nggak tau apa yang dilakuin mereka coz aku cuman berleha-leha nungguin sambil duduk manis.

Beberapa temen yang pada nganggur nungguin kabar tentang KRS cuman ngobrol-ngobrol doank, guyon-guyon nggak mutu, ada juga yang ngenet di hotspot SAC. Tapi sebagian besar malah main-main sama kursi beroda yang masih baru.

Ceritanya nih gedung SAC lagi direnovasi jadi lebih luaaassss en tambah owkey. Nah, berhubung belum beres semua jadinya sebuah meja oval yang cukup gede berada di tengah ruangan barengan sama beberapa kursi beroda. Wuduw, entah temen-temenku yang dasar childish ato emang katrok, kursi-kursi itu jadi dibuat maen-maen. Ada yang maen perang-perangan saling dorong kursi. Ada yang tabrak-tabrakan maen kursi kayak bom-bom car. Ada juga yang jadi balerina dadakan, bergaya joget balet dengan hilir mudik pake kursi beroda itu. Yang paling banyak sih ya cuman maju mundur, maju mundur, duduk bermalasan di kursi yang baru nan empuk ini hyahaha serasa duduk di singgasana keraton majapahit. Lagi-lagiii…nggak ada yang bisa diem. Dasar hiperaktif semua…jadinya gerak ke sana ke mari kayak kucing habis makan steak, kegirangan tiada tara. Buuum…ramenyaaa ampun dah!

“You Are very-very Noisy!” tegur salah satu dosenku.

Hening…

“Please be quiet!”

“Yes maaaam….,” kami manut dalam keheningan.

Tak lama kemudian…kasak-kusuk…teretet teteeeet…yihaaa…maen lagi yuuuuk!

Huwahahaha.

Sayangnya kami semua terusir gara-gara ada pengukuran meja, entah untuk apa.

Tak lama setelah itu, kami semua disibukkan dengan pengurusan KRS. Bingung ke sana kemari…minta tanda tangan dosen PA. Liat jadwal mata kuliah, nyocokin jadwal sama mata kuliah yang ada. Ngetik KRS online, di print out. Balik lagi nyari dosen PA buat minta tanda tangan lagi. Perang sama temen sendiri gara-gara ngisiin KRS asal-asalan. Bete gara-gara dicuekin pas mo nitip print-out KRS. Sebel soalnya banyak kelas yang udah penuh jadinya nebeng di offering laen. Pusing…gara-gara dehidrasi en lapeeerrr huhuhu!

Duh, kenapa satu fakultas ini cuman disediain dua printer buat nyetak KRS yang udah dimodifikasi? Trus kenapa nggak bisa antri yang rapi gitu buat gantian make komputer ato ngeprint KRS yang udah dimodif. Alhasil yang ada malah uyel-uyelan nggak jelas. Panas, sesak, kehabisan oksigen, tuolooong! Apakah ini cerminan mahasiswa Indonesia? Nggak sabaran, nggak mau antri rapi, maunya cepet sendiri en langsung slese. U’ugh…

Waktu ketemu dosen PA sempet juga diomeli gara-gara tingkah temen-temen (bukan aku loh!) yang maen-maen sama kursi beroda tadi, belum lagi yang malah ngeberantakin kursi-kursi tadi nggak karuan plus kekacauan suara yang udah tercipta sebelumnya. I’m sorry maaaam…

Setelah bergerilya, akhirnya KRS pun udah di tangan. Sayangnya banyak mata kuliah yang beda kelas sama temen-temen satu angkatanku. Ada mata kuliah yang ngikut di angkatan adek kelas. Ada mata kuliah yang nyantol di offering anak non-reguler trus jadwalnya yang…ampuuuun nggak simpel en nggak imbang satu sama laen (?!).

Jam setengah dua…ups, belum shalat dzuhur. Tapiiii….ni aku musti ke Pembntu Dekan III dulu buat ngasih undangan buat pembukaan training ESQ tanggal 7 Februari nanti. Waktu aku naik ke lantai dua buat ketemu sama PD III, eh beliau lagi nguji skripsi. Hu’uh…mana tadi sempet diomelin juga sama ketuplak (ketua pelaksana) training, gara-gara aku belum juga ngasihin undangan ke PD III. Ya akhirnya kutunaikanlah shalat Dzuhur terlebih dahulu sebelum otak ini meledak dengan amat sangat sukses.

Then, I went back…aku mbalik lagi ke gedung E7 lt.2 buat ke ruangannya pak PD III. Ihik…ruangannya masih ditutup, kayaknya belum slese ngurus skripsinya. Dengan lesu aku balik lagi turun ke lantai 1.

Sempet sms-an bentar, trus tiba2 ada sebuah wangsit yang mendorongku untuk kembali ke lantai dua buat ngasihin undangan ke Pak PD III. Naik…naik…nak! Cepatlah naik…

Yuhuuu…I’m coming…!

Akhirnya aku pun bisa ketemu sama Pak Eko (PD III fak.sastra). Setelah dengan amat sangat sok manis en sok berani, aku ngucapin salam masuk ruangan beliau dan langsung menyatakan tujuanku…sebuah tugas yang amat sangat berat yang telah ditumpukan di kedua pundakku. Mengantarkan undangan…

Beberapa menit aku ngomong yang sok-sok formal, sok-sok keyeen, padahal…jantung ini lagi berpoco-poco ria, nggak tenang euy! Ehm, maklum aku nggak terbiasa buat ketemu sama “petinggi” hehehe…dasar wong ndeso juga si diriku ini!

Setelah tugas terlaksana, aku langsung berpamitan….bye mister!

Aku jadi tambah pusing, kayaknya ni gara-gara aku kehausan dan sempet kekurangan oksigen waktu ngurus KRS tadi. Laper pula! Nggak tahaaan…

Buru-burulah aku pulang naek angkot. Waktu mo naik angkot dari jalan Sumbersari, setelah aku nyebrang, dengan pedenya aku menyetop angkot yang melintas. Masuk angkot en langsung duduk manis. Dubidam…dam…dam…hmmm, aku musti cepet-cepet ngasi laporan ke ketuplak niy kalo undangannya udah tersampaikan. Aku pun khusyuk mencet keypad hape ngirim message ke sang ketuplak. Habis itu aku malah sok-sok’an nyatet jadwal di dalam angkot, ya biar berbau-bau mahasiswa gimanaaa gitu huehehe. Dasar diriku yang dari tadi cuman nunduk mulu sampe nggak merhatiin jalan yang aku lewati. Lah, pas aku mulai merhatiin jalan…perasaanku nggak enak. Deg deg serrr…kenapa ya?

Angkotnya tetep warna biru. Sopirnya juga masih satu biji di depan. Matahari masih tetep panas. Aku masih tetep kehausan. Perutku juga belum kenyang. Kepalaku juga masih nyut-nyutan. Kakiku pun masih utuh berpijak pada bumi. So…

Donk…donk…donk! Aku salah angkot…. Apa? Salah Angkot?!!! No! It’s impossible…no! NO! No! Aaargh…aku malu-aku malu.

Rupanya angkot yang awalnya tadi aku kira adalah angkot LG ternyata adalah angkot JDM. Duduuuul….bukannya malah ke terminal landungsari, bisa-bisa aku malah nyasar di perumahan Joyo Grand. Ihik…salah sapa coba, angkot kota Malang kok warnanya biruuuuu semua. Hu’uh…

Mataku berkunang-kunang. Langit berputar. Kepalaku seolah dihantam batu kapur segede bola bowling. Badanku lemas, tak bernyawa. Oksigen…di mana oksigen? Aku nggak bisa bernapas? Oh, salah angkot….Hiyaaaa!

*koma di tempat*

haduuuh...

haduuuh...

February 19, 2009 - Posted by | Bete dot com | ,

1 Comment »

  1. Em,
    Kok mbulet kayak benang ruwet gitu???

    Hehehe…

    Join di grupku yang baru Ndah… ^_^

    Comment by Wida_De Choper'Oz | February 21, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: