:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Temen Fesbuk (haduuuuh…)


Ah, sedikit ngobrol di sini ah…

Well, hari jumat kemaren aku sempet agak kaget, pagi2 udah ada yang nelpon. Tapi gara-gara hapeQ ku-silent, jadinya nggak tau kalo ada yang telpon. Sampe ada 6 missed call, dengan nomer yang sama. “Waduh, sapa ya? Penting kah?”

Gara-gara nih hapeQ lagi gak bernyawa  alias out of pulz, jadinya aku nggak bisa balik sms apalagi telpon.

“Yasudlah, kalo emang penting, entar juga nelpon lagi.”

Sekitar jam 8an di telpon lagi, yah mana bisa kuangkat lha wong aku lagi ada kuliah. Tapi lama-lama penasaran juga, siapa sih yang telpon, kayaknya penting banget gitu. Aaaargghh, tanda tanya besar…

Akhirnya sepulang kuliah, aku langsung ke counter hape, malakin mas-mas yang njaga counter, ngerampok pulsa pake clurit (idddiiiiihhh…mana pantes diriku malakin orang, imut2 gini ngerampok? Nggak lah yau! Hihihi)

Yaps, akhirnya hapeQ kembali bernyawa, detak jantung kembali terdengar.

Aku nyoba call nomer yang tadi nelpon2 aku…

“…nomor yang anda tuju tidak dapat dihubungi…” suara mbak2 di penghujung telpon menjawab panggilanku.

“Whatz?!!” nih nomer sapa seh?

Siapa sih iseng2 nelpon. Ah, ya weis lah paling juga orang iseng-iseng doank. Ngapain juga aku pusing2, bikin repot ajah!

Nyampe rumah, nih mata udah mulai kusut. Akhirnya terkaparlah diriku meringkuk di sel tahanan tempat paling nyaman sedunia…hehehe.

Jam setengah empat sore. Well, dasar aku kalo udah tidur susah banget dibangunin, jadilah aku nggak denger kalo ada yang telpon. Sampe baru nyadar beberapa menit berikutnya, nyawaku belum ngumpul seutuhnya…aq ngangkat telpon tadi.

“Halo…halo…assalamu’alaikum…,” suara di ujung sana.

Cowok?

Aku cuman diem aja. Waduh, sapa ya?

“Tut…tut…tut…” eh diputus sama dia.

Hoaaahm, nyawaku belum ngumpul gini eh udah ditelpon. Ya mana nyambung gitu, apalagi langsung dimatiin gitu, padahal aku belom sempet njawab. Whatever weiz…

Aku liat di layar hape lagi, sebelumnya udah ada 3missed call, ow ternyata tadi yang qangkat pas di panggilan ke-4. Kok aku nggak denger ya?

Malemnyaaa….

Waktu buka fesbuk…

“Kok tadi aku telp ga diangkat?” sapa seseorang lewat chatroom.

“ooo…itu tadi kamu. Sori tadi hapeQ ku-silent, jd nggak tau pas ada yang telpon.”

“tadi pagi kemana?”

“ya kuliah,” jawabku.

Wupz, ternyata yang telpon tadi itu si temen fesbuk. Yang aku tau dia dari Makasar trus beberapa hari ini ada di Batu ikut training apa gitu d Klub Bunga. Dia tau alamatku dari Info-fesbuk, trus no hapeQ juga dari situ (dudulnya diriku nampangin nomer hape di situ huhu!).

Sekitar jam9malem, si temen fesbuk itu nelpon lagi. Waduw! Kenapa sih telpon terus. Yah, mo aku reject entar takutnya malah nyinggung, mo aku angkat entar juga mo ngomong apa. Akhirnya aku angkat sih, tapi langsung aku arahin speaker hapeQ deket sama speaker kompiQ yang lagi nyanyi lagu2 dari Adhitia Sofyan. Huehehe…iseng banget sih. Sampe kira2  3kali aku gituin, habisnyaaa…

Akhirnya dia sms…

“kok ga d angkat c? takut ya? Aq ni muter2 nyariin rmhmu, alamatnya dmn? Mo ketemuan nggak? Coz besok aq udh balik mo ke G.Bromo” *kalo ga salah isi smsnya gitu hihi…coz smsnya dah qhapus sih*

Kyaaaaaa….emoh aku! Sapa juga yang ngajakin ketemuan.

Lagian juga udah jam 9 malem gitu, gila aja aku keluar rumah. Apalagi di rumah lagi pada sibuk, cos tetangga sebelah rumah pas, ada aqiqoh putranya. Jadinya selama tiga hari ini, rumahku jadi dipenuhi ibu-ibu yang lagi bikin kue en makanan hehehe.

Aih, aku jadi nggak enak (lah, kok aku jadi yang malah nggak enak?)

Akhirnya kubales sms tadi, tapiii…pending. Yah, ngambek tuh.

Daaaan…baru dibales pagi tadi.

Kira2 isinya gini, “ya aq cuman mo nymbung tali silaturahim aj. Kali aja ntar pas aq k Batu lg udh pny tmn, tp klo km g mw y aq ntr cr tmn lain ja. Ntr sore aq mo check out.”

Haduh, maunya apa sih? Yasudlah daripada entar aku tambah esmosi, aku diemin aja tu sms, nggak aku bales.

Aku jadi mikir gini…

Kalo misalnya aku cowok, apa dia tetep mau ketemuan sama aku? Nah lho?! Nah lho?!

Yach, gitu deh…

Apalagi aq belum tau banyak tentang si temen fesbuk itu. Ya sih bisa diliat dari profile-nya di fesbuk, tapiiii kan masih asing gitu tu tu…, ya mungkin si temen fesbuk itu nggak ada maksud jahat, tapi ya aq nggak biasa tiba2 ada yang ngajakin ketemuan, cowok pula. Lha ya itu kalo misalnya aku ini cowok, apa dia juga mau ketemuan sama aku? Auah geyap…!

Ditambah lagi aku ada sedikit trauma ketemuan sama temen maya, yaaa…ada pengalaman yang tak mengenakkan gitu. Jadinya aku nggak mau lagi-lagi dech, apalagi sama cowok…hiyaaaatch.

“Maavkan daku teman. Sungguh aku tak berniat membuatmu sakit hati. Suer dah!!!”


March 28, 2009 - Posted by | Bete dot com, Haiyaaa | ,

1 Comment »

  1. Srot……….

    Bentar, tapi kamu bilang “kalo misalnya aku cowok”?
    Emang pengen jadi cowok beneran ya? wehehehehe…

    Guyon2…

    Srot…

    Comment by reiovich | March 30, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: