:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

thiz iz!

“Ndah, aku mau ngomong sebentar sama kamu,” Mbak Santi menarik tanganku.

“Monggo-monggo…, ” jawabku sambil senyum-senyum *apa maksudnya coba! Hihi*

Sore itu aku bersama teman-teman Fokus UM sedang mengadakan rapat Laporan Pertanggungjawaban mengenai Training ESQ GeMas tahun Februari lalu. Setelah rapat ditutup, tiba-tiba saja Mbak Santi mengajakku berbicara berdua. Face to face…jRennnnk!

“Ada apa mbak?” tanyaku.

“Gini, aku sekarang kan udah naik ke Fosma Malang (jadi pengurus di Fosma Malang). Sekarang aku mau kamu nggantiin posisiku di Fokus UM jadi sekretaris…”

“…” Bengong sesaat. Loh? Kok aku?

“Temen-temen semua sepakat kalo kamu yang cocok jadi Sekretaris. Gimana?”

“Hmmm…aku pikir-pikir dulu ya mbak?”

Tampak sekilas ekspresi “kecewa” dari Mbak Santi.

“Nanti aku cariin pasangan buat kamu,” kata Mbak Santi (yang maksudnya dicariin temen buat jadi Sekretaris II gitu.)

“Ya wes, aku pikir-pikir dulu ya…”

Beberapa saat setelah itu, aku masih kepikiran. Hiyaaaa…kok aku dijadiin sekretaris? Aku ini masih belum “megang” bisa jadi sekretaris. Pusing-pusing deh.

Tentu aja ada alasannya kenapa aku masih minta waktu buat mikir.

Yang pertama, aku masih belum siap. Shock gitu…tsah!

Yang kedua, aku tau bener gimana kerjaan jadi sekretaris yang nggak bisa dianggap enteng gitu aja. Coz aku tahu gimana Mbak Santi sama Dyah (yang sebelumnya jadi sekretaris di kepengurusan Fokus UM) sibuk ngurusin proposal, surat-surat menjelang diadakannya seminar ESQ ato Training ESQ. Hufff…nggak gampang buw…!

Yang ketiga, fleksibilitasku sendiri. Yah, aku kan tiap hari pulang-pergi kampus-rumah, jadinya aku sendiri juga musti bisa ngatur waktu yang pas biar nggak kecapekan di jalan gitu. Ntar gimana jadinya waktu ada event ESQ yang butuh “kerjaannya sekretaris” dalam waktu singkat. Aku nggak bisa dengan gampang pergi rumah-kampus dengan limited time. Aku sendiri ntar nggak mau jadi ngerrepotin temen2 yang laen gara2 kerjaanku nggak bisa cepet kelar de es be…

Yang keempat, aku masih labil hehe. Huehehe…kayak baru puber aja niy. Yah, aku ini orangnya lumayan moody. Kalo udah bad mood duh keliatan banget horornya, males ngapa2in, pengen makan orang tiap jam. Tapiiii kalo lagi baik-baiknya alias moodnya lagi enak beibeh, apa2 yang dikerjain jadi semangat abiez… itu juga bakal mempengaruhi semua yang aku lakuin.

Yang kelimaaaa….hmmmm nggak tau niy masih ada keraguan yang cukup mendalam.

Malemnya aku sempat sms-an sama Nia. Ya minta saran2 dari dia…trus juga mikir-mikir lagi, apa aku bisa dijadiin orang yang tepat?

Beberapa minggu kemudian…

Di rapat regenerasi kepengurusan Fokus UM.

“Sini…aku mau ngomong lagi sama kamu, ” Mbak Santi kembali menarikku, kali ini sebelum rapat dimulai.

“Ya tentang yang dulu itu…”

Aku udah tau ke mana arah pembicaraannya.

“Hmmm…insyaallah wes mbak,” jawabku sekenanya.

“Loh…kok ada “wes”nya, kesannya kayak kepaksa gitu.”

“hehehe…ya udah “wes”nya aku hapus deh.”

“Jadi kamu sanggup buat jadi sekretaris?”

“Insyaallah…” jawabku.

“Ekspresimu jadi tegang gitu, ” kata Mbak Santi (hehe…tau aja ni Mbak Santi, aku lagi deg-degan gituuu…)

“Kemaren itu waktu aku nelpon kamu juga mau ngomongin tentang hal ini…”

“hehehe…sori mbak, kemaren hapeku aku silent, jadinya nggak tau kalau ada yang telpon.” Hohoho…kemaren malem aku sempet dapet 3 missed call dari mbak Santi, hapeku ku-silent jadinya nggak tau wes kalo Mbak Santi nelpon saat itu.

Well, akhirnya aku putusin buat jadi Sekretaris yang baru di kepengurusan Fokus UM.

“Aku tahu kamu punya potensi yang terpendam,” lanjut Mbak Santi.

“Wah? Benarkah?” dengan dudulnya aku shock ge-je.

“Aku punya potensi?” owhohoy…

“Iya. Aku tahu kamu pinter nulis…”

Hiyaaaa…aku?

“Amin, amin…ya Allah!” aku jadi cengengesan.

“Potensimu itu perlu digali trus juga kalo di dalam Forum kamu musti cerewet jangan cuman diem aja…”

Aku ngangguk-ngangguk. Terharu juga ada yang bilang directly…aku punya potensi ihikz…

Finally, waktu ditanya kesanggupan buat jadi pengurus sama Mas Irul (ketua Fokus UM 2008-2009). Mantap…insyaallah aku sanggup.

Awalnya aku sempet jadi koordinator Fakultas Sastra di kepengurusan Fokus UM. Uhm…aku ndiri nggak yakin apa aku udah ngejalanin perananku buat jadi koordinator dengan baik saat itu. Coz aku nyadar banget kadang aku masih ogah-ogahan waktu dikasih tugas…huhu! Lha sekarang jadi sekretaris? Wuaduwh…bisa nggak ya?

Nyadar banget mungkin aku yang paling “anteng”waktu ada rapat. Nggak pernah ikut mendebatkan sesuatu, juaaaarang buwaaangeetz sumbang saran, eh ngomong pun paling cuman satu-dua kata. Yah, aku masih sering duduk maniz di zona nyaman itu sendiri. Sekarang aku dituntut buat lebih cerewet…jeng…jeng…jeng!

Mungkin ini emang saatnya aku keluar dari zona nyaman itu. Ngelakuin sesuatu yang laen yang tentunya bakal beda banget sama yang sebelum-sebelumnya. Destroying my mental block!

Sapa tau entar aku bisa jadi orang yang lebih cerewet en lebih pede mungkin. Trus juga bisa lebih berlatih gimana komunikasi dengan orang jadi lebih baik. Managing every single thing properly…

Aku yakin bukan tanpa alasan ini semua terjadi. Pasti ada sesuatu yang harus aku lakukan, yang tentunya masih ada dalam genggaman rahasia-Nya. Ehm…mungkin juga ini bisa jadi ladang ibadah buatku (cieeee…suit-suit!)

Setelah acara regenerasi pengurus itu, bersama temen2 yang laen langsung cabut ke rmh Mbak Kalsum. Huehehehe…makan2 euy! Tau ja niy perutku udah campur sari-an dari tadi (yang sebelumnya udah keroncongan terlebih dahulu).

Pulang malem, lagi2 karena diriku harus naik angkot yah…aku buru2 nyari angkot. Eh, di tengah jalan malah sopirnya nyuruh aku pindah ke angkot yang laen coz bapak sopirnya ini nggak mau nganterin sampe landung sari. Dengan tertunduk lesu dan helaan napas yang panjang…aku pindah ke angkot yang laen. Merepotkan!

Nyampe rumah, udah kuyu banget. Seharian kuliah sampe jam 3 sore trus nyasar makan2 di rumah orang sampe ba’da isya’. Tja-peck.com

Well, everything just happened like that. I’m sure there was every single thing happened with His permission rightfully.

April 11, 2009 - Posted by | Be a Learner, ESQ | , ,

2 Comments »

  1. Weikz, naik pangkat rek…….
    Semangat ya…🙂

    Sukses buat posisi sekretarisnya… ^_^

    Jangan lupa berdoa buat awalannya…
    Biar gak keselek…
    (Loh itu makan ya?)

    hehehe…

    Comment by wida | April 13, 2009 | Reply

  2. sekarang, gimana?

    Comment by Arief Rakhman | June 15, 2011 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: