:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

ATTENDING FIM VII (part 3) “Think Globally, Act Locally!”

1st day!

                Starting this day with the new spirit!

                Pagi2 habis Shalat Subuh dan mandi, ya langsung sarapan di kantin. Akhirnya bisa makan nasi lagi (loh?).

                Hari pertama masih diisi dengan kenalan dengan temen2 baru ya ada juga sih temen2 yang belum dateng. Hari itu ada Pak Sartono Mukadis (a well-known psychologist dengan tema Feel Free to be You), obrolan lepas, bebas, santai, tapi tetep mengena. Hikz…sempet terharu juga dengan apa yang disampaikan beliau. Beliau mungkin sedang diuji (dengan adanya vonis cuci darah), tapi semangatnya masih luar biasa termasuk ngisi materi di training FIM kali ini. Aku jadi ngerasa rugi banget kalo nggak ngehargai waktu en nggak ngemanfaatin waktu sebaik-baiknya, karena kita masih muda masih banyak yang bisa dilakuin sebelum entah kapan waktu itu tiba…kita nggak bisa bergerak.

                Waktu Pak Sartono ngasih materi, beliau sempet minta kue lapis lagi. Hehe…kayaknya salah satu kue favorit beliau emang kue lapis. Jadinya waktu ada coffee break, ada temen peserta yang nanyain “Mana sih kue lapisnya,” dia jadi penasaran gitu. Well, jujur aja nih kue lapisnya waktu itu emang enak…hehe (panitia…minta lagi dong kue lapisnya!!!)

                Yang paling berkesan lagi waktu ada Bang Rama (The Indonesian blind blogger), huwaduwh…kereeeen bangetz. Aku jadi ngerasa malu sama diriku sendiri. Begitu banyak yang yang udah aku sia-siain dalam hidup. Bercermin dari kisah hidup Bang Rama menjadi seorang yang “tak berpenglihatan” sejak kecil bikin aku semakin sadar bahwa sebenernya nggak ada satu pun hal yang nggak mungkin bisa terjadi di dunia ini. Bang Rama yang mungkin dibilang memiliki satu kekurangan ternyata memiliki satu kelebihan yang luar biasa. Aku? Sepertinya yang selama ini aku lakukan di dunia ini cuma mengeluh dan nganggep dunia ini nggak adil.

                “Jangan mencintai sesuatu YANG sempurna tapi cintailah sesuatu DENGAN cara sempurna,” pesan Bang Rama masih membekas dalam ingatanku.

                Subhanallah, bener2 deh ngeliat Bang Rama jadi  bikin aku ngiri. Cara bicaranya, gayanya menjawab pertanyaan peserta bener2 seperti orang yang “berpenglihatan”, kalo ada orang yang denger suaranya dan how attractive he is, mungkin bakal nggak ada yang ngira kalo Bang Rama ini seorang tuna netra. Kerennya lagi, dia bisa ngetik 60 kata dalam semenit tanpa ada yang salah sama sekali. Trus karya2nya bikin musik bener2 diakui sampe ke Jepang sana. Ouwh, kerennya! So, what are we waiting for?

                Malemnya ada presentasi tentang Say No to Porn. Wah, data2 statistik yang cukup “menakjubkan.” Kayaknya perlu banget nih pendidikan moral di Indonesia khususnya mengenai sex education.

                Ika, temen seperjuangan dari Malang, baru sampe Cibubur sorenya. Ternyata dia ketinggalan kereta sampe harus naik bis. Perjuangan yang cukup berat rupanya, semangat buw!

2nd day!

                Pagi2 ada senam sehat gembira. Hiyaaaa…nostalgia jaman SD dulu, senam jadul ya bisa dibilang SKJ gitu. Lucu, lincah, hehehe…dibikin seru-seruan deh sama temen2.

                Habis sarapan ada motivation training (dari KUBIK kalo ga salah). Wah, ngomongin training jadi inget pengalaman ikut dan ngadain training ESQ bareng temen2 di Malang.

                Motivation Training yang heboh. Rantai Gajah dan Kotak Korek Api. Dua2nya sama2 belenggu, nah itu yang musti kita atasi. Jangan sampai pikiran ini dibelit sama “rantai gajah,” suka mikirin kalo “aku nggak bisa,” “aku bukan yang terbaik,” “mustahil bisa aku lakukan.” Menyerah sama keadaan ato ngikutin arus kayak buih2 di lautan, nggak berpendirian, yah…hal2 negatif yang musti diilangin dari dalam diri.

                Ada lagi Quantum Writing dari Pak Jonru. Hmmm…dari SMP aku udah denger nama beliau, ya aku taunya dari web yang dibikin beliau di penulislepas.com. Eh, sekrang jadi bisa tau orangnya langsung hhoho. Sebenernya tentang teori2 menulis udah bolak-balik aku dapet, yang paling zuzah itu ya total action-nya, kadang nulis itu berat banget. Well, tinggal nulis bebas ja deh kayaknya.

                Sorenya ada Spirit of Volunteerism, ada Joserizal (Founder: MER-C) + Bayu Gautama (ACT). Sharing2 pengalaman jadi sukarelawan, bukan sembarang orang yang bener2 bisa jadi sukarelawan sejati. Amanah yang diemban pun nggak maen-maen.

                Malemnya dilanjutin Focus Group Discussion. Bareng sama temen2 perwakilan Jatim. Tugasnya waktu itu bikin Action Plan. Satu hal paling menyenangkan kumpul sama orang2 Jatim tu jadi lebih gampang ngomong Bahasa Jawa dengan bebas bas bas…lepasss.

                Personilnya waktu itu ada:

                Mas Ainun Najib yg sekarang kerja di Singapura; Achmad (pake “ch”) penyusup yang mustinya masuk di grup Joglosemar malah masuk di grup jatim hehe; Ali the next lawyer dari Unair; Mas Dimas dari Unair yang ngelanjutin S2 di Malaysia; Rachma calon bidan dari Poltekes Surabaya; Mbak Zeni aktivis BEM ITS; Ika sama Mbak Reni yang dari Universitas Brawijaya Malang; dan tentu sadjah diriquw…sesosok makhluk biasa sa sa.

                Yapz, diskusi tentang kira2 mo bikin action plan yang kayak apa. Setelah perbincangan yang cukup panjang akhirnya diambillah tentang Lapindo. Dari idenya Mas Ainun, akhirnya mulai bikin rancangan tentang branding (aku lupa waktu itu nyebutnya gimana). Istilahnya kita ngadopsi cerita “red ribbon” yang jadi logo peduli HIV/AIDS (kalo ada yang salah, mohon koreksinya ya temen2 FGD Jatim). Jadinya sekrang mo bikin branding yang menggambarkan tentang kepedulian tentang tragedi Lapindo itu. Waktu diskusi itu aku bener2 nggak banyak omong, well ada alasannya sih: aku kurang ngikutin “kisah” lumpur lapindo, aku juga kurang paham tentang perekonomian yang ada di sana, aku juga belum terjun langsung ke sana, jadinya daripada aku sok tahu ngomong hal2 yang nggak aku tahu jadinya aku jadi pendengar yang baik hehe…peace! Pastinya aku ngedukung banget usulan/ide itu. Bikin plan doang emang nggak bakal berarti apa2, yang musti dilakuin total action immediately! Fiuh, nggak kerasa diskusi itu sampe jam setengah 11 malem. Malah Mas Dimas jadi ngelembur ngetik (action plan itu) sampe jam 2 dini hari.

3rd day!

                Paginya masih diberlakuin senam sehat gembira, aih…lucunyaaaa…hehe.

                Ada beberapa rangkaian acara di hari ketiga ini. Ada Leadership&Lifeskill Training dari Pak Buchori Nasution, presentasi Focus Group Discussion, Talkshow Pendidikan Alternatif oleh Tim Sekolah Qaryah Tayyibah, sama Api Ekspresi.

                Tentang FGD hiyaaa…kelompokku dapet giliran presentasi pertama, tapi karena ada masalah teknis jadinya baru presentasi di kesempatan yang kedua (setelah ishoma). Presenter-nya yapz Mas Ainun sama Mas Dimas, whohoho…keren euy! Dapet komentar yang insyaallah sangat membangun plus masukan2 yang amat sangat bermanfaat. Let’s do it!

                Sayangnya cuma ada 3 kelompok yang bisa presentasi (karena waktu yang terbatas), dari jabodetabek bikin GEMEZ (Gerakan Menonton KritiZ), dari jogloseto mo bikin FIM Junior…semangatz temanz!!! Emang butuh banyak pertimbangan buat bikin sesuatu, tapi semua itu emang dimulai dari semangat dan rasa optimis dari dalam diri masing-masing. Harus ada yang dilakukan!!!

                Talkshow pendidikan alternatif bener2 ngebuka wawasan baru tentang pendidikan di Indonesia. Ngedenger cerita tentang sekolah QT itu aku jadi inget tentang sekolahnya Totto Chan. Mo belajar apa terserah, mo sekolah sampe malem boleh, mo masuk bentar pun boleh…haduuuduh pengen banget bisa sekolah kayak gitu.

                Pak Buchori Nasution sama Pak Elmir menjadi orang2 bersahaja yang sangat menginspirasi. Nasihat-nasihat yang sangat membangun bener2 menggugah semua pemuda untuk bisa melakukan sesuatu untuk negeri ini. Pemuda Indonesia!!! “Aku untuk negeriku!!!”

                Malemnya ada Api Ekspresi. Pada awalnya banyak yang berpikir acara ini seperti acara api unggun. Ternyata eh ternyata…bukan itu sodara-sodara. Yapz, saat itu dibagi 6 kelompok dan masing2 kelompok harus menampilkan sesuatu untuk khalayak umum hohoho. Aku pun tergabung di kelompok 4, Mbak Zeni yang jadi sutradaranya. Pake lilin2, ada yang nyanyi, ada juga yang baca puisi…suit…suit…

                Performance pertama dimulai jam 9 malem. Heboh bangetz…ada yang bikin drama tentang ujian nasional di tahun 2020, yang nyanyi2 heboh, ada dukunnya juga, pertelevisian Indonesia, wez…rame bin heboh gitu.

                Yang jadi juara waktu itu kelompok du-wa! Mereka itu (terlalu) ekspresif hehe. Salut deh buat semangat temen2 semuanya, sampe malem nih baterenya masih on semua. Acara ditutup dengan foto bersama…huehehe…Fiiiiim!

4th day!

                Yang paling ditunggu-tunggu. Out Bound!!!

                Habis sarapan langsung cabut ke tempat outbound (oleh ESR). Dibagi jadi sepuluh kelompok. Bikin yel2 ada juga warming up-nya, owowow…rumah tupai  yang gempa, badai, kebakaran. Sampe ngos-ngosan bahkan ada juga yang jungkir balik (nah lho!).

                Ada sepuluh pos yang musti dilewati tiap kelompok beberapa diantaranya ada menara air, gurita kusut, jalan di atas tali, dan yang paling menyenangkan “rubah terbang” alias flying fox. Yuhuuuu…seru abiz dewh!

                Kegiatan outbound ditutup dengan makan siang bersama dan tentu sajaaa…foto2 bersama hehe. Akhirnya aku ikutan nyemplung deh di kolam air mancur buat ngedapetin angle yang bagus buat difoto hoho. Yang awalnya nggak mau nyebur ke kolam akhirnya mau juga. Huwaduwh, baju basah nih tambah bikin berat isi tas ajah…

                Balik lagi ke wisma buat packing dan mandi. It’s time to say goodbye…

                Tema training ini “Berpikir Global, bertindak lokal,” Yapz, segala sesuatu yang besar dimulai dari segala sesuatu yang kecil. Langkah panjang tak pernah lepas dari satu langkah pendek pertama. Seperti yang pernah aku tulis __terkadang hal2 kecil yang harus dimulai dari diri sendirilah adalah hal tersulit yang bisa dilakuin.

                Jam 2 siang semua sahabat2 FIM VII kumpul di Wisma Melati. Ada beberapa pengumuman, pesan/kesan tentang training ini, pembagian hadiah buat yang menang api ekspresi ‘n kelompok outbound, penghargaan buat beberapa peserta “spesial”, pembagian sertifikat ‘n topi, penutupan. Nggak kerasa 4 hari pun udah berlalu, aku nggak bakal ngelupain pengalaman ini. Baru kali ini aku bisa bergabung di sebuah Forum dengan peserta dari Aceh sampe Papua. Subhanallah…semoga tali silaturahim ini nggak pernah lepas.

May 9, 2009 - Posted by | Be a Learner, FIM VII, Forum Indonesia Muda, I just run!!! | , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: