:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Tulisan beberapa bulan yang lalu (Waktu lagi ‘gak waras’)

 Nih tulisan Ge-Je, gak usah dibaca dewh hehe…

BAKTI PADA NEGARA RA…RA…RA… 

                Dag…dag…dag…

                Dig…dig…dig…

                Dug…dug…dug…

                Jreeeeeeeeng!!!

                Kyaaaa…kapan nilai IPku  keluar huhu! Baru aja di semester tiga udah kelenger kayak gini. Nunggu IP keluar aja kayak om-om yang siap-siap jadi bapak nungguin istrinya ngelahirin anak pertama. Bikin ser-seran nggak karuan. Gimana kalo IPku anjlok? Gimana kalo nggak ada nilai A-nya? Trus gimana ntar kalo yang  nongol malah nilai C? Tidaaak!

                Huh, kenapa aku jadi panik gini yack. Paranoid banget nggak seh. Cuman nilai IP doank. Apa yang musti ditakutin. Toh, itu kan bukan genderuwo yang lagi manggung sambil joget gergaji. Trus trus itu juga bukan roket yang siap meledak dalam hitungan sepersekian detik. Apa yang musti direpotin. Nilai IP ini hahahaha…tttaa…taappiii…kan kalo nilai IP jelek juga gimana? Arrrgh! Bodo! Bodo! Bodo!

                Pengen banget guling-guling di sawah, mandi lumpur Lappindo, spa di gurun Sahara, ato meni-pedi sama trio macan, asalkan jangan suruh diriku nunggu nilai IP keluar dengan perasaan yang amat sangat tidak tentram penuh gejolak membara membakar seluruh tubuh ini. Paling kesel, paling sebel, paling nggak enak puol nunggu hasil nilai keluar. Well, sebenernya itu juga bukan tanpa alasan sih. Selama semester ini aku sadar sesadar-sadarnya, aku banyak menghalami kehancuran yang amat sangat menyedihkan. Nggak pernah aktif di kelas, ngerjain tugas juga nggak ada yang bener-bener niat, trus pas ujian juga cuma bisanya merem melek kayak orang kesurupan jin jengkol.  Ya wes pokoknya semester ini bener-bener menyedihkan.

                Jadi inget waktu awal-awal masuk semester tiga. Waktu itu aku udah menggebu-gebu bakal ngelakuin yang terbaik lah. Musti bisa aktif di kelas, niat ngerjain semua tugas, nggak bakal nunda-nunda tugas, rajin ke perpustakaan, nggak bakal males-malesan buat belajar rutin, nggak ada kata bengong, nggak nyontek waktu ujian, dansebagnya dansebagnya. Ya itu duluuuu waktu awal-awal semester. Lah, sepanjang semester ini berlalu malah yang keinget cuman kebiasaan-kebiasaan burukku sendiri yang malah udah mengakar kuat gini. Yang sebelumnya suka ngerjain tugas mepet sama death-line (baca dengan bijak: garis kematian), ini malah dengan sukses memasrahkan diri nyontek di kelas buat nyelesein tugas di detik-detik terakhir. Yang dulunya kalo mo ujian baru belajar, eh ini malah habis ujian baru buka-buka buku, bukan b uat belajar sih tapi biar keren aja keliatannya sok-sok paham sama kesalahan waktu ujian. Tambah dodol aja diriku ini.

                Jadi inget juga waktu baru lulus SMA. Mengenang masa indah yang telah berlalu *merenung memandang langit hitam kelam berbintang*

                BaruLulusSMA       : Alhamdulillah, akhirnya aku terlepas juga dari gangguan jin-jin SMA yang sering ngintipin (ato malah ngebantuin ya) nyontek ujian di kelas.

Akhirnya aku bebasss bas bas…nggak ada lagi petugas Tatib yang ngomel-ngomel gara-gara telat masuk gerbang sekolah. Plus nggak ada lagi kebetean gara-gara gagal ujian praktik Kimia apalagi Biologi. Hmmm…Selamat tinggal SMA-ku ihik…ihik…

                MilihJurusanKuliah   : Ugh, aku dilema. Aku bimbang, gundah gulana, ragu, tak berdaya, bingung dengan semua yang ada. Apa yang harus kupilih. Bagaimana caraku menjalani masa depanku nanti. Mau jadi apa aku ini? Oh, rumput-rumput yang bergoyang sebelah sana, bantu aku mendapatkan jawaban. Oh, bintang-bintang yang bertaburan di langit sebelah situ, tunjukkan kerlipmu untuk membantuku mengambil keputusan yang sangat berat ini. Aku…aku…bingung *pura-pura mati*

                KupilihJugaJurusannya: Setelah bertapa di gunung Kawi selama tujuh malam, tiga setengah hari, akhirnya kudapatkan keputusan yang akan menjadi jawaban masa depanku. Pilihan yang cukup berat dan akan berpengaruh sangat besar demi kelangsungan hidupku di dunia millenium ini. Wuduw, musti jungkir balik kanan, balik kiri, serong kanan, serong kiri dulu sebelum akhirnya aku bisa mengambil  keputusan ini. Meski mungkin tanpa restu orang tua, aku yakin mereka akan dengan amat sangat bijak menyetujui pilihan anaknya yang manis ini *narsis mode=on* Yack sodara-sodaraku sekalian setelah menimbang, merundingkan, hingga menungging-nungging, telah diputuskan bahwa diriku akan memilih jurusan ini. Benar sodara-sodara, ini pilihan yang amat sangat berat, butuh perjuangan yang sangat gigih hingga bisa mendapatkan keputusan akhir seperti ini. Sebentar dulu sodara-sodara, saya mau pipis dulu, tunggu sebentar ya… *ngibrit dulu bentar*

                KembaliDenganWajahSumringah: Ehm…ehm…ya baiklah. Kuputuskan diriku setelah lulus SMA adalah…adalah…Kawin sama Nicholas Saputra (?!) Uhm, I mean…aku mo masuk di jurusan yang nantinya bisa mengantarkanku menjadi pahlawan tanpa tanda jasa. Yap, aku mo jadi guru hyahaha…

                Jadi guru?

                Entahlah mungkin ini adalah panggilan jiwa. Atau memang nggak ada pilihan lain ya…

                Mo jadi arsitek, aku dodol banget kalo disuruh nggambar. Mo jadi pilot, duh aku kan takut ketinggian belom lagi kalo mabok asoy geboy entar gimana. Mo jadi akuntan, weiks mumet aku disuruh ngitung mulu.  Mo jadi dokter, whidiw…aku takut banget sama jarum, nggak lucu kan entar pas mo nyuntik pasien eh dokternya malah pingsan duluan, belom lagi biaya kuliah kedokteran yang mahal, ngejual rumah juga nggak bakal cukup buat nutupin uang pangkalnya. Ach, hidup kok jadi susah begini. Here goes…aku mo jadi guru aja!

                Sebenernya dari ortu ada desas-desis nyuruh aku buat masuk Akper…yach aku sepertinya tidak ditakdirkan bisa akur sama jarum suntik. Then, I have decided this choice, I wanna be an English teacher. Tadadam…tadadam…hehehe.

                Habis lulus SMA, aku langsung beli formulir SPMB. Buat apa? Buat dijadiin bungkus gorengan. Ya, buat ngedaftar ikut tes ujian masuk lah. Sempet kebat-kebit melilit soalnya aku ngambil jurusan yang pass in grade-nya lumayan tinggi. Yasudlah, yang terjadi biarlah terjadi.

                Beberapa hari menjelang ujian, aku nggak pernah absen “ngemis” minta petunjuk-Nya.

                “Ya Allah, aku mohon berilah aku kelancaran dalam mengikuti ujian SPMB nanti.  Aku berjanji akan bersungguh-sungguh belajar. Mengamalkan ilmu dengan baik, tak ada lagi kata main-main apalagi malas-malasan. Aku pun nggak akan pernah menyerah buat berusaha sebaik mungkin untuk bisa jadi guru nantinya. Aku nggak mau ilmuku sia-sia, makanya aku ingin jadi guru ya Allah. Bantu dan bimbing aku agar aku bisa lolos ujian SPMB nantinya, aku sungguh-sungguh akan melakukan yang terbaik selama perkuliahan dan nggak akan males-malesan lagi, suer! Aku ingin memenuhi panggilan jiwaku untuk bisa berbakti pada negara dan mencerdaskan kehidupan bangsa.”

                Ihik…doa yang sangat memelas. Aku sering ngais-ngais tanah, garuk-garuk tembok sambil nangis-nangis haru biru hanya demi kelolosanku di ujian SPMB.

Teretet…teteeeet….dengan penantian yang amat sangat panjaaaaaang, hati yang sering tak tenang, tidur yang sering tak nyenyak, nafsu makan yang hampir punah, hingga diriku yang hampir bunuh diri pake jus baygon rasa anggur, akhirnya…jeng…jeng…jeng….aku lolos, kawan! Aku lolos ujian SPMB! Hore! Hore!

Duh, ceneng banged bisa lolos ujian SPMB. Ya, bukannya sombong atau sedikit sombong…maklum jurusan yang aku pilih ini bukan sembarang jurusan. Hanya dipilih 30 makhluk yang beruntung diantara ribuan peserta ujian hihihi…. Sapa yang nggak girang coba, bisa happy ending lolos ujian di pilihan pertama.

Awal semester setelah seminggu jadi kuli dimandori sama senior (read: Ospek gila!), semangatku jadi freshman benar-benar masih menggebu-gebu. Akhirnya bisa jadi mahasiswa hahaha, nggak perlu pake seragam lagi, nggak perlu repot-repot masuk pagi pulang siang lagi. Jadi mahasiswa bener-bener keren euy! But, that was…!

Ternyata eh ternyata…jadi mahasiswa itu juga nggak gampang. Minggu awal kuliah masih oke, semangat masih membara. Tapi lama-lama, minggu berlalu menjadi bulan, bulan pun menjadi tahun…dan diriku semakin sinting…

Menggelepar-gelepar ngikutin mata kuliah yang susah sampe bintitan. Ngemis-ngemis biar nggak gagal ujian. Agresi males yang terus menggepur diriku pun dengan sukses membantai semangat yang dulu sempat menggebu-gebu. Niat untuk berbakti pada negara dan mencerdaskan kehidupan bangsa jadi luntur seiring dengan perjalanan waktu. Ternyata nggak gampang huhu.

Pengennya jadi guru tapi buat tetep semangat ngikutin pembelajaran di kampus juga makin susah. Malah masih sering males-malesan. Lha kalo aku jadi guru entar, gimana murid-muridku, gurunya udah suka males-malesan, entar muridnya bisa-bisa jadi super duper dobel tripel males. Gila aja entar aku malah jadi guru yang mengajarkan subjek Kemalasan.

JikaAkuMenjadiGuru: Anak-anak, ini adalah diagram menuju level kemalasan yang tertinggi. Hal pertama yang perlu kalian lakukan adalah jangan mandi sebelum pergi ke sekolah.

Murid2ku                             : *nyatet dengan tampang serius*

JikaAkuMenjadiGuru: Hal kedua adalah jangan ngerjain pe-er yang dikasih sama guru. Trus jangan lupa untuk selalu nyontek waktu ulangan. Datanglah ke sekolah satu jam lebih lemot dari biasanya. Habis itu jangan pernah ndengerin guru waktu ngajar, pura-puralah tuli. Ingat itu anak-anak! Waspadalah! Waspadalah! Muahahahaha….

Murid2ku                            : (dalam hati) kasihan guruku ini, udah gila jadi tambah sinting aja *geleng-geleng kepala serentak, kiri-kanan-kiri-kanan*

                Maunya berbakti pada negara ra ra…tapi nunggu IP keluar aja udah hampir gila la la… Gimana nantinya aku bisa menjadi guru yang baik dan berwibawa wa wa…? Duh, Gusti aku tak tahu harus bagaimana na na…

                Kalo IPku anjlok semester ini, aku bisa digantung nih. Aku nggak mau jadi mahasiswa abadi yang ngendon dan mulek aja di mata kuliah yang sama berulang-ulang. Waktuku akan sia-sia, tanpa guna. Uhuhuhu….biaya kuliah kan mahal.

                Barusan aku dapet sms dari sahabatku tercinta, begini katanya…

                “…Q doain mg nilai2 u nanti adalah nilai yg twerbaik&membwa barokah ~_^”

                Nah, kalo entar nilai yang aku dapet bukan nilai yang terbaik gimana? Nggak barokah gitu, trus-trus bekalku buat jadi guru yang elit gimana. Huwaaa…melas.com

                Wait, is there something wrong here?

                Apa aku kuliah ini cuman buat ngedapetin IP yang bagus?

                Apa cuman nilai di atas kertas yang aku kejar di bangku kuliah ini?

                Atau jangan-jangan tujuanku kuliah ini sebenernya cuma buat keren-kerenan aja cari gelar?

                Apa mungkin niatku untuk berbakti pada negara itu hanya manis di mulut saja dan bukan berasal dari lubuk hatiku yang paling dalam? Ugh, God!

                Jedhar! Darrr!!! Sepertinya aku salah. IP, nilai, gelar, prestige hanyalah hal-hal sampingan yang bisa didapet di bangku kuliah. Well, I need to study cz I need to know that I need to survive in this horrifying world.

                IP? So what geto loh *dibaca kayak anak sok gaul sambil goyang-goyang kepala* Sho Whot gheto Lohhh?

                Tttaa…ta…tapiiii kalo IPku beneran anjlok gimana?

                Inget ndah, berbakti pada negara adalah salah satu tujuanmu menjadi guru. Berbakti pada negara ra ra ra….bukan nangis-nangis nungguin nilai IP keluar. Ber-bak-ti pa-da ne-ga-ra-ra-ra…hohoho!

May 22, 2009 - Posted by | Bete dot com | , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: