:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Borobudur Heritage Camp (part 1) ^^What will happen next?

“What will happen next?”

Alkisah sejak waktu ikut training Forum Indonesia Muda di Jakarta dan ketemu salah satu anggota IIWC, aku jadi tertarik buat join di salah satu short-term work camp-nya. Habis berseluncur di web-nya, aku putusin deh buat ikutan yang Heritage Camp. Waktu kirim aplikasinya sih ikutan yang Prambanan, tapi ternyata diganti ke Borobudur. Yasudlah, ke Borobudur juga nggak masalah…hehe Here I come!!! Borobudur Heritage Camp for two weeks (14-27 Juli 2009)😀
Tanggal 13 Juli (malem2)…jadwal travelnya sih jam 8 malem, tapi apa daya sampe jam 9 malem aku masih belum berangkat juga ke Semarang. Nungguin lumayan lama, brrr…dingin euy ya maklumlah akhir2 ini Batu dan Malang dinginnya puol-puolan.
Akhirnya sekitar jam setengah 10 malem, mobil travelnya pun langsung capcuz ke Semarang. Good Bye Malang…Welcome Semarang…that what I said hehe.
Semaleman di mobil ber-AC duduk diantara seorang Ibu dan seorang Bapak. Si Ibu sih udah tidur dengan amat sangat damai meski sempet juga bolak-balik ngomel ke sopirnya gara2 AC-nya kedinginan. Sedangkan si Bapak ya lumayan tenang-lah. Dasar aku yang paling susah buat tidur di dalem kendaraan, jadinya selama beberapa jam di dalam kendaraan aku cuman liat2 suasana jalanan di malem hari. Paling parah sih waktu ngelewati daerah Ngantang, ouwch mabok-mabok dah…jalannya itu loh berliku2. Untungnya aku nggak sempet pusing2 ato mual2 (lah, emangnya hamil haha), jadi perjalanan selanjutnya masih bisa aku lalui dengan cukup tenang.
Jam setengah 1-an, mobilnya berhenti di sebuah rumah makan di Madiun. Aku nggak laper jadinya aku nggak keluar mobil. Akhirnya sempet juga tidur ayam-ayaman di dalam mobil. Jam 3-an eh tiba2 aku disuruh pindah ke mobil travel yang laen katanya sih biar cepet sampe di tempat tujuanku. Meski sedikit kesel juga, mau nggak mau aku musti pindah. Waktu aku tunjukin alamat yang aku tuju (gedung PKBI Semarang) eh si sopirnya nggak tau. Hyaaaa…aku kan juga nggak tau tempatnya ada di mana. Akhirnya aku sms Abib (she was my penpaL, later I’ll tell the special story about her hehe…), trus dia pun ngasih tau ancer-ancernya. Alhamdulillah pas aku kasih tau ke sopirnya, sopirnya pun langsung bisa nganter ke tempat yang dituju. Waktu nyampe di gedung PKBI eh sopirnya minta tambahan 10rb rupiah. What? Loh? Kok minta nambah 10rb, katanya sih nih dah di luar batas travelnya (entah maksudnya apa), ya langsung aja aku kasih 20rb (coz waktu itu nggak ada uang pas 10rb) trus si bapak sopirnya ngasih uang kembalian yang baru aku sadar uang kembaliannya 11rb meant that I paid for 9 thousand rupiahs.
Jam setengah 6 aku udah nyampe di depan gerbang gedung PKBI. Sempet bingung musti gimana coz aku liat di pos satpamnya tuh nggak ada orangnya. Jadilah aku duduk2 seorang diri huhu melas… Baru deh sekitar jam6an, bapak satpamnya dateng dan ngebukain gerbang. Aku pun langsung bisa masuk ke gedung PKBI. Naik ke lantai 2 dan nyari2 kantor IIWC. Rupanya tepat di sebelah musholla. Aku langsung masuk ke musholla buat naruh barang2 sama sekalian ke toilet yang ada di samping musholla. Hmmm…killing time sambil sms-an sama sarapan roti, hehe…udah persiapan juga sih bawa roti sama air minum buat sarapan pagi. I was just thinking about what would happen next. Daripada nganggur2 yang makin ge-je, aku sempet juga nulis2 sesuatu. Nulis-nulis yang ada di pikiranku saat itu.
Baru pas jam 8an, Jreng-jenk…ada seorang perempuan cantik nan rupawan datang hehe. Rupanya Mbak Vidya (the co-campleader), kenalan bentar trus aku disuruh nunggu di kantor IIWC. Waktu masuk kantornya, hmmm…it should be neater soon hehe. Sambil duduk2 sambil baca2 gitu lah. Mbak Vidya bilang kalo sebenernya udah ada 2 campers yang dateng, mereka berdua semalem nginep di lantai 3. Yang satunya dari Jepang dan satunya lagi dari Inggris, mereka lagi makan sarapan pagi itu.
Nggak lama kemudian, datenglah seseorang. “Hi, I’m Shintaro…” Dari depan pintu dia udah senyum2 nyapa aku duluan yang duduk di dalem kantor. He is a Japanese guy. Yaps, kenalan bentar trus dia mulai ngajak2 ngobrol sambil ngeluarin buku saktinya. Buku trilingual, ada Bahasa Indonesianya-Bahasa Inggris sama Bahasa Jepang. Kayaknya sih bukunya ini emang di desain khusus buat para traveler yang mo ngunjungi Indonesia. Lucu juga ni orang, ngobrol2 ringan meski ngomong Bahasa Inggrisku juga nggak lancar2 amat, parah malah. From the very beginning I like chatting with this guy hyehehe… (ntar mungkin ada bagian khusus yang nyeritain tentang makhluk yang satu ini).
Trus ada Carrie, dia juga yang semalem udah nginep di lantai 3 gedung ini. Trus mulai-lah berdatangan campers yang lain. Ada Faustine, Kelly, Yvonne, Ramona, Nicolas, Heloise, Andrea, trus disusul juga sama Jose dan Gslaine. Sambil nunggu orientation, jadinya cuman duduk2 doang di dalam kantor sembari ngobrol2 ringan.
Jam 12an baru ada orientation dari Mbak Puji. Trus ketemu sama Mbak Luluk (the campleader) yang baru aja ujian semester. Ngasih tau gambaran tentang campsite trus juga mbagi jadi 3 kelompok (cooking team, washing team, sama cleaning team). Eh, ada juga Banana Dance…haiyaaa…lucu euy. Yang bikin aku bertanya2 tuh tentang campers Indonesia-nya, di mana mereka? Masak cuman aku doank? Huwaaa… aku sempet agak2 clumsy di tengah para foreign campers. Ihiks…
Sekitar jam 4an mulai berangkat ke campsite yang ada di Magelang. Aku di-sms Abib, dia bilang kalo dia udah ada di parkiran waktu itu. Wah, senengnya bisa ketemu sama dia. Setelah cuman tau lewat korespondensi sejak masih SMP, friendster sama facebook, akhirnya bisa ketemu dia juga. Senangnya…senangnyaaa… sayangnya, waktu itu cuman sekedar say hi coz bis-nya juga udah mulai berangkat. Jam 4 sore itu meluncurlah kami semua ke Magelang…
Aku milih tempat duduk deket pintu belakang. Aku duduk di samping jendela, awalnya sih sendirian aja trus si Shintaro pun langsung duduk di sebelahku setelah tanya “Is it ok for muslim?” dan aku pun njawab “No problem…” Errr…kayaknya sedikit banyak dia tahu tentang Islam. Well, dia sopan juga langsung minta ijin buat duduk di sebelahku, aku sendiri sih nggak ngerasa terganggu malah seneng ada temen baru yang bisa diajak ngobrol2 selama perjalanan.
Perjalanan selama 3 jam itu sempet dibuat ngobrol2 bareng Shintaro sama Ramona (yang waktu itu duduk di bangku depan). Cukup banyak juga yang diobrolin tapi aku nggak inget banyak sih. Yang dia tanyain seputar musik favorit, perusahaan2 Jepang yang ada di Indonesia, Ha-pe, trus juga tentang religion. Kyaaa…aku sempet agak bingung juga sih gimana ngomongnya. Dia bilang kalo di Jepang, tentang kepercayaan bahkan cenderung mixing everything. Dia ndiri bilang kalo dia tuh orangnya hampa… Aku ndiri bilang kalo di Indonesia we only believe in one God. Trus juga tentang 5 agama yang bisa dianut di Indonesia. Hmm…bertukar pikiran dan pendapat masing-masing orang. Cukup menyenangkan.
Hari makin sore, aku sih ngeliat pemandangan yang ada di luar. Haha…lucu juga tiap orang yang ngeliat bis ini (yang notabene isinya sebagian besar bule), langsung merhatiin gitu. Ekspresi orang2 yang ngeliat pun lucu2 gitu. Sempet juga ada orang yang ngelambain tangannya ke arah bis sampe si Shintaro nanyain “Apa yang dia lakukan?” yeah, emang gitu deh kalo orang Indonesia ngeliat bule emang banyak yang ekspresinya berlebihan haha. Aku duduk nyempil di kursi bagian belakang, jadi mungkin nggak banyak juga yang notice kalo ada makhluk Indonesia di dalem bus itu instead of those foreigners.
Sepanjang perjalanan aku cuman mikirin gimana nasibku selanjutnya soalnya aku ngerasa asing banget di situ. Sendirian gitu rasanya. Nebak-nebak apa yang bakal terjadi selanjutnya, huwaaa…aku mbayangin yang horor2 jadinya. Si Shintaro mulai terkantuk-kantuk dan sempet tidur juga di dalam bus….tck…tck…
Jam 7 malem, sampailah kami semua di rumah Pak Maladi. Udah ada yang nyambut di situ hehe, ada Audrey sama Rini (finally I met the Indonesian camper). Yeay, naruh barang2 di sana trus makan malem di sebuah warung. Pesen nasi goreng saja-lah, mantapz! Baru makan aja udah ngeliat ada yang beda hehe. Ya, kalo aku kan makannya pake sendok di tangan kanan dan garpu di tangan kiri lah beberapa Europeans pake sendok di tangan kiri dan garpu di tangan kanan. Nah lho? Pas udah kenyang, kami semua balik ke rumah Pak Maladi. Kami semua nginep di lantai dua. Aku sih nggak bawa sleeping bag karena emang aku nggak punya sleeping bag. Oya, kenalan juga sama Pak Joko, a guide.
Persiapan buat tidur, wew sempet amazed juga soalnya mereka semua bawa sleeping bag lengkap sama net penghalau nyamuk hehe. Jam 11an langsung tepar. Hufff…capeknyaaa…apalagi malem sebelumnya aku nggak bisa tidur.
At that time I was always thinking about what would happen next… then, what? After this, what? Something like that…😀

August 2, 2009 - Posted by | Amazing! amazing!, I just run!!!, My Stories, voluntary | , , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: