:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Borobudur Heritage Camp (part 2) ^^Starting the new day!

“Starting the new day”

Pagi2 udah pada bangun, jam 7an gitu udah pada siap2 buat mandi. Aku sendiri pagi itu langsung mandi lebih awal biar nggak perlu pake ngantri lama2. Hari itu kunjungan ke Balai Konservasi sama PT.Taman trus ada juga school visits.
Whups, seru juga bisa mampir ke Balai Konservasi Borobudur sama PT. Taman Wisata Borobudur. Hingga kunjungan ke sekolah di deket Borobudur. Waktu itu kunjungannya ke SMK sama SMA Muhammadiyah. Dasar anak2 SMA, emang bawaannya heboh mulu hehehe. Sempet agak ngecewain juga waktu ke salah satu kelas di SMK-nya, duh siswa2nya nggak ngerespon cukup baik. Agak sebel juga sih, sampe si Andrea nanya apa tipikal anak2 SMA di Indonesia itu kayak gitu…aku njawabnya sih ya emang nggak semua anak SMA di Indonesia kayak gitu. Baru deh waktu ke salah satu kelas di SMA Muhammadiyah, mulai pada ngerespon ato mungkin itu gara2 gurunya ikutan duduk di dalam kelas ya…hehe.
Sempet lucu juga waktu ada satu siswi SMA yang ngomong pake bahasa Jepang ke Shin, dan waktu itu Shin bilang kalo yang diomongin siswi itu artinya “I love me…” Ouw!
Sebelum pulang, mampir ke pasar Borobudur. Huwaaa…heboh juga nih pasarnya dengan kedatangan para bule. Aku ndiri sih bukan orang yang suka ke pasar jadinya nggak begitu paham sama harga2 kebutuhan dapur hihi. Jadinya agak bingung juga kalo disuruh mbantu para bule itu beli sesuatu.
Eh, para penjualnya itu pun pada nawarin barang dagangannya. Yang inilah yang itulah…kyaaa…
Aku sempet agak heran juga waktu pada beli ubi jalar (in english: swee potatoes while in javanese: telo). Buat apa mereka beli itu, yeah waktu itu aku masih belum paham.
Tiba2 Shintaro manggil2 aku.
“Endah, what is she saying?” tanyanya. Rupanya ada ibu2 penjual uleg-uleg yang nyuruh dia beli uleg-ulegnya, haiaaayaaah…
“She asked u to buy that,” geli juga ngeliatnya haha.
Nyampe penginapan, mulai pada prepare buat lunch. Aku sih emang nggak masuk di dalam cooking team ya tapi musti bantu2 juga coz as an Indonesian participant should show the ability…halah apaan seh. Aku cuman bantu bikin ayam goreng tepung. Waktu makan pun keliatan pada suka, cooking team-nya sendiri masak yang mereka sebut “vegetables” isinya sih terong, tomat, dsb kayak direbus bareng gitu. Sayangnya, aku nggak sempet ngicipin gara2 udah kehabisan duluan, jadinya cuman makan sama ayam gorengnya doang.
Sorenya dengan dipandu sama Pak Joko, kami ke Borobudur. Akhirnya aku bisa ke Borobudur, setelah terakhir kalinya ke sana waktu aku masih kelas 6 SD hehe. Hohoho…seru juga dipandu sama pak Joko jadi bisa langsung ngerasain gimana bisa dipandu langsung sama tourguide. Keliling2 Borobudur dan foto2 tentunya. Hufff…capek jugaaa…
Sekitar jam 5.15 udah pada disuruh keluar coz emang tutupnya jam segitu. Para security juga nyuruh kami buat buat ninggalin Borobudur soalnya udah sore. Lah, ada kejadian lucu lagi. Waktu mo ke exit gate ada seorang penjual topeng dan wayang yang bisa bahasa Jepang. Dia ngomong pake Bahasa Jepang sama Shin, kalo nggak salah sih dia nawarin barang dagangannya gitu (secara aku juga nggak bisa Bahasa Jepang jadi nggak mudeng sama apa yang diomongin). Sepanjang jalan si penjual ini ngerayu2 Shin buat beli barang dagangannya, aku yang waktu itu jalan di sebelahnya Shin jadi ikutan ketawa.
“Kok pinter Bahasa Jepangnya, mas?” tanyaku.
“Iya, mbak. Sering belajar dari pengunjung2 di sini,” jawabnya.
Wah, hebat juga euy bisa pinter bahasa Jepang.
Si Shin nggak mau beli dengan alasan dia nggak bisa bawa tuh barang ke dalam backpack-nya. Sayonara-lah mereka.
Aku jadi senyum2 ndiri ngeliat kejadian itu.
“Makasih ya, mbak” hehe…si mas penjualnya malah bilang makasih sama aku sambil dadah.
Sore itu nggak langsung pulang tapi mampir dulu di pameran lukisan. Eh, ujug-ujug Shin ketemu sama dua wanita yang berpakaian layaknya geisha. Ngobrol2lah mereka dan tertangkap dalam kamera juga hehe.
Yaps, udah petang dah langsung balik ke penginapan. Cooking team pada nyiapin makan malem. Voila…menu yang cukup mengejutkan. Telo goreng dibikin stick, ada omelet yang rasanya asiiin, trus ada nasi juga, dilengkapi sama saus. Huwaduh, mo nggak mau musti makan juga daripada kelaperan hayooo…
Sempet ada kejadian lagi, waktu itu di pasar kan beli beberapa butir telur. Pas nyampe penginapan ditaruhlah telur itu di dalam kulkas. Eh, nggak taunya tuh kulkas khusus buat freezer ya jadinya telur2 itu jadi beku. Frozen eggs…
Waktu jalan ke Borobudur, pak Joko beli salak dan semuanya pada nyobain gitu. Buatku pribadi aku suka banget sama salak pondoh hehe. Ada juga yang kebingungan gimana cara ngupasnya, eh si Shin malah makannya (setelah dikupas semua) langsung digigit kayak makan apel haha.
Oya, malem itu Mbak Luluk udah dateng dan nemenin buat work camp selanjutnyaaa…

August 2, 2009 - Posted by | Be a Learner, I just run!!!, voluntary | , , , , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: