:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Borobudur Heritage Camp (part 3) ^^“Young Guardian in Action: Together We Care!”

“Young Guardian in Action: Together We Care!”

Setelah kemaren ngunjungi SMA sama SMK Muhammadiyah Borobudur, selama tiga hari ke depan ini ada training yang temanya tentang World Heritage. Pesertanya dari anak2 SMA daerah Magelang, jumlahnya dibatasi cuma 30 orang.
For the first day, semua campers udah pada stand by di tempat training jam 9 tepat. Aku waktu itu cuman duduk di depan meja presensi. Nungguin para peserta yang belum dateng gitu. Dari dalam ruang training, aku bisa denger rame-nya suasana orientasi dari para campers sama para trainees. Yeay, ada games de-es-be. Yang di hari kedua, hampir semua campers nggak ke ruang training tapi langsung ke candi Borobudur buat ngebagiin kuesioner.
That was my first time distributing questionare. Aku barengan sama Rini buat ngebagiin kuesioner. Ada-ada aja deh pengunjung yang bener2 mau ngisi kuesioner sama ada juga yang ogah-ogahn gitu.
Malah ada yang balik tanya, “Kalau saya ngisi kuesioner ini, apa keuntungannya buat saya?”
Tsah…pengen rasanya ngomong ntar bisa dapet piring sama gelas cantik bergambar payung warna-warni.
Aku jadi bilang, “Ya, sebagai kontribusi panjenengan sebagai warga Indonesia.”
“Lah, saya bukan orang Indonesia kok,” jawabnya lagi enteng.
I was like “Whatever.”
Ada juga yang malah bilang, “Diisi sendiri aja deh mbak.” Hiyaaa…masak kuesioner yang dibikin sendiri diisi sendiri.
Sempet juga minta petugas sana buat ngisi kuesioner.
“Udah lama mas kerja di sini?” tanyaku.
“Baru dua minggu, mbak.”
“Asli orang sini juga kah?”
“Iya. Rumah saya tinggal loncat pagar saja haha.”
Dua orang petugas yang sedang duduk2 di stupa itu pun kita recoki buat ngisi kuesioner. Hehe…Rini sama aku jadi bisa sedikit ngobrol2 sama dua orang petugas itu.
“Tau nggak mas, kalau stupa ini dipegang terus-terusan nanti 200 tahun lagi Borobudur bakal musnah,” Rini menjelaskan.
“Oh iya ya mbak?” Si Mas-nya manggut-manggut.
“Sebenernya peraturan asli buat para pengunjung itu gimana sih Mas?”
“Ya, nggak boleh naik-naik stupa bahkan nginjek satu batu di bawah stupa ini juga sebenernya nggak boleh. Tapi kalo peraturan itu diterapkan saklek ya gimana ya…”
“Jadi yang sebenernya boleh dilakuin pengunjung Borobudur ini cuman jalan keliling-keliling candi gitu aja ya?” tanyaku.
“Iya…”
Setelah pamitan sama mas-mas itu tadi, aku sama Rini mulai hunting pengunjung yang lain. Waktu ketemu sama salah satu pengunjung dan minta tolong buat ngisi kuesioner, Rini njelasin lagi tentang apa yang bakal terjadi 200 tahun ke depan kalo dari sekarang semakin banyak pengunjung yang suka manjat2 stupa dsb. Borobudur will dissapear.
“Ah, 200 tahun lagi…yang penting sekarang saya udah tahu duluan,” jawabnya.
“Ya, tapi kan nanti Borobudur ini buat warisan anak-cucu kelak,” lanjut Rini.
“…”
Hari makin panas, aku pun turun dari candi dan cari tempat duduk di halaman. Nggak lama kemudian, ada seorang Bapak tukang foto yang ngehampiri.
Diajak ngobrol-ngobrol lah diriku.
“Kuliah di mana Mbak?”
“Di Malang pak.”
“Ambil jurusan apa?”
“Bahasa Inggris…”
“Kalo gitu langsung aja dipraktekin di sini. Di sini juga kan banyak bule.”
Aku hanya tersenyum simpul.
“Udah lama pak kerja di sini?” tanyaku.
“Iya, mbak udah dari dulu lha wong rumah saya juga deket2 sini. Sampeyan di sini tinggal di mana?”
“Di rumah Pak Maladi bareng sama mereka,” jawabku sambil nunjuk para campers yang sedang duduk2 di satu sudut.
“Ow, di rumah pak Lurah ya.”
Hehe…
“Mungkin kalo ada tes tertulis Bahasa Inggris Mbak lebih jago. Tapi kalau masalah ngomong langsung sama bule, mungkin para guide di sini yang lebih pinter.”
“Iya, pak. Kalah latihannya.”
“Mereka lebih banyak praktek langsungnya…”
Ya, bener juga sih belajar praktek langsung itu lebih cepet nyambung daripada cuman textbook doang.
Nggak lama kemudian, Rini dateng. Waktu nawarin si Bapak buat ngisi kuesioner, si Bapak bilang, “Saya ini orang bodo nggak bisa baca-tulis,” trus Rini bilang “Ya, saya bacakan pak,” Si Bapak bilang lagi “Nggak usah lah.”
“Udah denger tentang bom di JW Marriot?” tanya si Bapak.
“Iya, pak. Serem juga ada bom lagi.”
“Kalau di Bali mungkin emang pantes. Soalnya di sana aurat rasanya udah nggak penting buat diperhatiin lagi,” tutur si Bapak tukang foto itu. “Jadi ya mungkin pantes lah kalo di sana ada bom,” Errrr…tapi buatku pribadi namanya bom gitu kan juga bakal makan korban penduduk lokal. Gimana pun juga aku nggak setuju dengan pengeboman2 yang kayak gitu.
“Rame pak, pengunjungnya hari ini?”
“Ya, udah lumayan sepi soalnya udah pada masuk sekolah juga,” jawab si Bapak sambil tersenyum.
Hmmm…hari makin panas dan aku pun balik ke balai konservasi soalnya udah waktunya makan siang juga hehe.
Ada kejadian yang cukup menggelikan dari Faustine. Si Faustine ni ceritanya tersesat di Candi Borobudur. Dia terpisah sama campers yang lain. Akhirnya dia balik ke penginapan, jelas lah di penginapan nggak ada orang soalnya yang lain pada ngumpul di Balai Konservasi. Trus dia balik lagi ke Balai Konservasi. Wew, ternyata waktu dia sadar kalo dia terpisah dari campers yang lain dia sampe nanya2 ke orang lain.
Kalo nggak salah dia nanyanya gini, “Do u see people wearing this t-shirt?”
Soalnya emang para campers waktu itu pake t-shirt yang sama. Hiyaa…malah katanya, si Nicolas sempet pake megaphone buat nyariin Faustine. Owch…
Selama dua hari ini ini ada diskusi bareng. Semuanya dibagi jadi 5 kelompok. Masing2 kelompok ada 3-4 campers diskusi bareng anak2 SMA. Sempet agak bingung juga diskusinya soalnya bilingual gitu. Aku yang nggak tau musti gimana jadinya tambah bingung gimana ngomongnya, tapi ya untunglah anak2 SMA di kelompokku udah pada jago bahasa Inggrisnya. Mantabz!
Eniwei, aku sekelompok sama Andrea & Shin hehe. Lumayan seru juga sih sekelompok sama mereka bareng sama anak2 SMA yang laen.
Hari ketiga training, yiay…bikin poster! Pagi-nya semuanya langsung ke Candi Borobudur buat sedikit survei. Trus jam 10an pada balik ke Balai Konservasi buat tea break dan lanjut bikin poster. Ehm…Anggita udah bikin desain tentang poster yang mo dibikin. Yeah, ini emang ajang khusus mereka buat bikin poster jadinya aku sebisa mungkin nggak ikut campur terlalu banyak. Meski aku ndiri sempet bingung juga sama apa yang musti aku lakuin hehe.
Sore itu diakhiri sama foto2 bareng. Saling bernasis ria foto2 sama para campers, except me haha… soalnya hampir dari semua peserta training pada minta foto sama foreign campers kalo sama yang asli Indonesia mah nggak ada yang minat. Melasnya diriku…huhu.

August 2, 2009 - Posted by | Be a Learner, I just run!!!, My Happiness, My Stories, voluntary | , , , , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: