:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Borobudur Heritage Camp (part 4) ^^Campaign!!!

“Campaign!!!”

Habis training tiga hari itu langsung ada total action. Campaign! Yeay!!!
Jadwal campaign-nya dimulai dari jam 2 siang sampe jam 4 sore hari Minggu, Senin, Kamis, Jumat, sama Sabtu. Jadi jam 2 siang semuanya udah harus stand by di depan candi Borobudur sambil bawa poster sama ngebagiin leaflet.
Sebenernya tipe visitors itu cuma dua: peduli dan nggak peduli. Pengunjung lokal maupun internasional itu sama aja. Ada yang bener2 peduli sama campaign yang dibuat ada juga yang cuman cuek bebek… Bahkan ada yang nggak mau terima leaflets yang dikasihin, padahal kan gratisssss gitu.
Senengnya sih kalo ada pengunjung yang bener2 peduli sama campaign yang dibuat. Nanya-nanya tentang warisan budaya dunia dan juga hal2 yang nggak boleh dilakuin selama berkunjung ke Candi ini. Nggak senengnya itu ya sama pengunjung yang cuek banget eh malah minta foto bareng sama foreign campers. Duh, aku jadi ngerasa agak sebel kalo kayak gitu jadinya.
Di awal campaign sempet ada masalah perijinan. Hyaaa…dikiranya kita campaign-nya ilegal padahal mah udah ijin segala macem gitu. Ya, alhamdulillah di hari kedua dan selanjutnya bisa berjalan cukup lancar.
Musti bener-bener bisa ngasih tau para pengunjung deh kalo leaflet yang dibagiin itu Free! Nggak bayar alias gratis. Lha, soalnya ada beberapa pengunjung yang kayaknya nggak mau banget dikasih tuh leaflet. Sampe si Jose bilang, “The leaflets won’t eat you.” Ada yang kesannya kayak kita lagi promosi apaaa gitu trus si pengunjung musti bayar ato apalah. Baru deh kalo kita bilang, “Ini Gratis. Silahkan dibawa!” leafletsnya baru deh diterima. Hufff…
Ngasih tau pengunjung buat nggak naik ke stupa juga nggak gampang. Ada juga pengunjung yang marah waktu dikasih tau. Sempet juga ada sebuah insiden waktu ada beberapa anak SMA yang ngasih tau beberapa ibu2 buat nggak duduk di stupa. Kayaknya ada salah komunikasi gitu sampe si ibu-nya marah2. Eh, leafletnya pake dibalikin segala trus ngambil name tag yang dipake sama beberapa temen yang juga ikut campaign.
Aku masih inget omelan beberapa pengunjung itu… (Ini kampung kita sendiri. Tanggal 2 kemarin kita ke sini nggak apa-apa. Dari unesco apaan? Memangnya mana suratnya? Nanti saya laporin! Memangnya kalian dibayar berapa? Saya nggak suka caranya! Jangan mau diusir sama orang asing! Saya jauh-jauh ke sini, masak disuruh keluar? Kamu itu siapa???) Owh…owh…agak panas juga ndenger omelan2 itu, tapi ya mau gimana lagi mungkin mereka ngerasa terganggu sama campaign yang sedang dilakuin. Kayaknya ada juga yang salah tangkap, soalnya ya beberapa campers kan orang asing, nah pas mereka ngasih tahu kalo nggak boleh yang namanya manjat stupa dsb, para pengunjung lokal itu nggak terima. Kemungkinan para pengunjung lokal itu ngerasa kalo Borobudur itu kan punyanya Indonesia so ngapain orang asing ikut campur. Ya semacam itulah…
Selaen itu juga ada suka-nya. Ada juga pengunjung yang bener2 ngerti sama campaign yang dilakuin. Keliatan tertarik buat ngeliat poster2nya sama mbaca leaflet-nya. Oke-lah ada juga yang ngerekam di handycam hehe…sama foto2 juga.
Salut banget sama semangat semua temen2 campers plus para adek2 SMA. Setidaknya kita udah ngasih secuil kontribusi buat warisan budaya dunia milik Indonesia.
Perilaku para pengunjung yang straight forward naik ke stupa, ato yang suka manjat2 stupa bakal bikin Candi ini bisa punah dalam beberapa tahun ke depan. Keliatannya emang sepele, tapi ya itulah…mulai dari sekarang udah musti diubah caranya. Juga sama petugas2 yang ada di sana, sebaiknya bisa lebih tegas sama para pengunjung yang suka manjat2 dsb soalnya udah jelas ada tulisannya “No Climbing!” Tentang kebersihan juga udah bagus dan lebih baik bisa ditingkatkan.
Aku sempet baca sebuah artikel kalo Candi Borobudur udah nggak masuk 7 keajaiban dunia sejak tahun 2007. Wew, apa mungkin karena kurang perhatian dan perawatannya ya… Candi Borobudur ini warisan budaya dunia yang ada di Indonesia dan udah sebaiknya dijaga bareng2.
Di campaign terakhir, semua young guardian dateng trus ada farewell party di rumah Pak Maladi. Rencana awal sih mo farewell party di halaman candi aja, tapi karena waktu itu hujan jadinya pindah ke rumah Pak Maladi. Acaranya diisi sama game, juga tentang pesan-kesan dari para campers dan anak2 SMA. Paling banyak yang dilakuin kayaknya foto2 hohoho…tentunya aku nggak termasuk orang yang paling banyak diajakin foto soalnya adek2 SMA itu lebih banyak minta foto sama campers asing, sedangkan sama campers asli Indonesia? Ihiks… mengenaskan diriku di negeri sendiri.
Campaign dilakuin dengan banyak suka-duka. Overall, we did it guys!

August 2, 2009 - Posted by | Be a Learner, I just run!!!, My Happiness, voluntary | , , , ,

2 Comments »

  1. weell..actually bukan “diusir’ tapi dig*bl*k”in..hha..moga aja gag ketemu tante tante kea gitu lagi🙂..mukanya si Fausten ampe meeeerrrraaahh banggeedd gara” tante” ntu..udah kejadian itu, dia nawarin leaflet ke turis Prancis (aq cuma ngerti sedikit apa yang mereka omongin, abis kayak orng kumur” c ^^) eh, malah si turis Prancis ngomong kea tante” itu ! kasar..lha ya si Fausten menjeleb..wkwkw

    Comment by Ardhike Indah | August 2, 2009 | Reply

    • fiuh, wes pokoke maknyusss… visitors asing sama domestik iku asline podo ae hehe.

      Comment by Enn | August 2, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: