:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Borobudur Heritage Camp (part 6) ^^Free days!!!

“Free Days!”

Di hari pertama free day, aku udah berencana buat langsung pergi ke Yogya ya tujuannya sih ke Malioboro. Sayangnya, waktu bangun pagi, aku ngerasa nggak enak badan banget. Tenggorokanku sakit, pusing, sama sedikit demam. Aku sempet was-was…jangan2 flu babi, aaaargh!
Akhirnya seharian aku cuma di penginapan sendirian. Yang laen udah pada pergi sendiri2. Di awal sebelum aku berangkat work camp ini, aku pikir di free day ini semua campers bakal berangkat pergi ke suatu tempat bareng2 gitu, having fun bareng2. Ternyata masing2 camper punya rencana sendiri2, sedangkan aku? Huwaaa…nggak punya persiapan matang eh malah terkapar di hari pertama freeday.
Seharian aku bener2 terkapar, tidur mulu soalnya nih kepalaku tuing-tuing nggak karuan. Sempet waktu siangnya lagi tidur, tiba2 diteriakin Pak Maladi nyuruh makan siang. Aku yang baru aja bisa tidur, langsung kaget dan makin parah lah ni kepalaku pusing. Nggak enak badan banget. Sorenya aku sempet jalan2 keluar bentar sekedar ngetes apa aku masih kuat jalan. Tapi nggak lama juga sih dan aku balik lagi ke penginapan. Malemnya habis shalat isya’, makan mi, dan minum obat aku langsung mutusin buat tidur. Tujuannya sih biar keesokan harinya aku udah bisa fresh dan bisa jalan2 ke Yogya. Baru aja mo tidur malem, eh diteriakin lagi sama Pak Maladi buat makan malem. Aku sempet kaget (lagi!) tapi aku pura2 aja nggak denger dan berusaha buat bisa tidur lagi. Yang bikin aku kesel tuh pas hari berikutnya, Pak Maladi nyebarin kabar kalo aku ketakutan nginep sendirian. Yang katanya aku nggak mau keluar gara2 ketakutan ato apalah, padahal hari itu aku bener2 nggak enak badan. Tambah sebel lagi waktu dikira aku mo bunuh diri di dalam kamar itu, I’m not that foolish, huh! Sabar ajalah, aku pura2 cuek lah waktu dikira penakut. Bodo amat, pikirku.
Aku udah sempet sms ke temenku yang kuliah di Yogya, sayangnya rumahnya jauh dari tempat2 strategis buat kunjungan wisata. Akhirnya aku mutusin buat jalan2 aja di sekitar Malioboro. Di hari kedua freeday itu sempet juga ditelpon dari rumah nanyain kabarku. Aku bilang kalo aku cuma sakit batuk, meski sebenernya aku sempet agak demam juga semalem. Pagi2 habis sarapan dan mandi aku langsung berangkat ke terminal Borobudur. Naik bis Cemara Tunggal tujuan Yogya. Ini pertama kalinya aku pergi sendirian dengan naik bus di daerah yang sama sekali belum aku ketahui. Dari petunjuk yang dikasih tau Rini, kalo mo ke Malioboro entar turun di terminal Jombor trus naik Trans Yogya. Ya, aku manut aja sama petunjuknya.
Naik bis Cemara Tunggal hampir sejam dan turun di terminal Jombor. Whups, langsung ketemu deh halte Trans Yogya-nya. Aku langsung beli tiketnya (3rb rupiah) dan naik yang 2A. Di dalam bus, aku duduk di samping seorang bapak yang usianya dah hampir 70an. Beliau bincang2 sama seorang mbak2, aku jadi asyik ndiri ngedenger obrolan mereka.
“Berapa usianya sekarang mbak?” tanya si Bapak.
“21 tahun pak,” jawab si Mbak.
“Kuliah atau sudah kerja?”
“Alhamdulillah sekarang sudah kerja di… (aku lupa nama tempatnya hehe).”
“Udah punya pacar?”
“Wah, nggak laku pak.”
“Hush! Ndak boleh bicara begitu. Belum. Masih belum saja ketemu jodoh.”
“Iya, pak…”
“Anak saya sekarang ngelanjutin di S2 dan bilang nggak mau pacaran dulu. Kalau sampeyan nanti siapa tahu ketemu dokter terus jadi suami.”
Si Mbak senyum-senyum.
“Saya sudah 69 tahun masih tetep merasa muda, sehat.”
“Yang bikin tua itu uban-nya saja ya pak.”
“Uban bukan pengukur tua seseorang. Saya malah nggak mau ngecat rambut jadi hitam. Karena yang penting itu semangat buat hidup. Mbak bisa lihat sendriri kan, saya masih kelihatan muda haha.”
Wah, aku jadi kagum deh sama si Bapak yang masih semangat di usianya yang bisa dibilang udah nggak muda lagi. Salut!
Awalnya aku bingung mau turun di mana. Akhirnya aku turun di halte Malioboro 2. Jrenk…jenk…Yogya, here I come! Ada seorang temen yang sms titip beli kaos dagadu, uangnya mo diganti katanya. Aku pun jalan2 aja di sepanjang jalan Malioboro. Trus nyasar juga ke Pasar Beringharjo. Banyak batik, pengen sih beli tapi mo beli yang kayak gimana juga aku nggak tau lagipula ntar malah kerepotan ndiri mbawa pulangnya. Jadinya di Pasar Beringharjo, aku beli mukena, 2 kerudung, sama oleh2 buat dibawa pulang. Habis itu aku jalan2 lagi. Nggak ada tujuan juga sebenernya jadi ya asal jalan2 aja.
Waktu lagi di rumah aku sempet browsing2 juga tentang Malioboro dan katanya ada yang namanya benteng Vendeburg (Benteng Vendeburg adalah sebuah benteng peninggalan zaman penjajahan Belanda di Indonesia. Benteng Vendeburg terletak di dekat Pasar Beringharjo, Yogyakarta, bersebelahan dengan Monumen Serangan Umum 1 Maret 1949). Yasudlah, aku jalaaaan aja pokoknya dan ketemulah Benteng itu. Tiket masuknya cuma 750 rupiah doank. Hmm…tempatnya sih nggak begitu luas. Aku masuk di dalam gedung yang ada diorama-nya. Ya, layaknya museum2 yang lain (woi, emang kamu udah pernah ke museum mana aja, Ndah?) diorama2 tentang perjuangan masa lalu. Eh, lha kok malah ada yang minta bantuan buat motoin orang hehe.
Aku keliling2 bentar ngeliatin diorama sama mbaca tulisan2 tentang sejarahnya. Agak serem juga euy jalan2 sendirian di sini kalo malem2 gitu hihihi. Habis muter2, aku jalan lagi dan ketemulah Taman Pintar. Kayaknya nih tempat cocoknya buat anak2 sekolahan, ah tak apalah aku kan juga pernah (atau masih) berstatus anak sekolahan. Aku beli tiketnya 10rb rupiah, tiket dewasa bo! Sempet agak bingung di mana pintu masuknya. Eh, aku malah muter2 di Shopping (tempatnya belanja buku murah, yang kalo di Malang mirip sama pertokoan di Jalan Wilis yang letaknya di belakang museum Brawijaya). Baru pas mau masuk eh ada satpamnya dan nanyain, “Ada apa mbak?” “Pintu masuknya di sini ya?” “Pintu masuknya di depan mbak?” Haiyah, aku salah masuk. Aku malah mo masuk di pintu keluarnya. Dudul! Jadinya aku muter lagi dan ketemulah pintu masuknya.
Hmmm…namanya juga Taman Pintar, jadi ya tempatnya buat memintarkan orang yang berkunjung di sini hehe. Tentang science, kesenian, budaya, dsb. Di dalem sini nggak boleh motret ato ngerekam. Aku sempet sih iseng2 motret pake hape tapi cuman sekali doang dan itu pun nggak jelas hohoho. Aku paling suka yang tentang Tata Surya, ngelewati jalan dari Lantai 1 ke lantai 2 sambil mbaca teori2 tentang tata surya dari beberapa ahli astronomi. Teori Big Bang kadang bikin aku merinding sendiri. Penciptaan alam semesta yang amat sangat dahsyat…Subhanallah!
Dari Taman Pintar, aku balik lagi menyusuri jalan Malioboro. Beli2 t-shirt hyehehe. Waktu jalan2 aku ngerasa nggak enak badan lagi. Rasa2nya suhu tubuhku nggak normal. Sebelum balik pulang, aku sempet beli nasi gudeg. Awalnya aku mo beli yang gudeg telor eh nggak taunya aku malah keceplosan ngomong gudeg ayam (tanya kenapa?). Satu porsinya waktu itu 14 rb hmmm…kemahalen nggak ya?
Trus aku ke halte lagi. Eh, aku ngeliat Shin, Ramona, sama Yvonne naik bus yang jurusan ke Prambanan. Sebelumnya tadi aku sempet ngeliat Jose sama Gshlaine jalan2 di sepanjang jalan Malioboro. What a small world!
Aku naik bus 2A lagi buat ke terminal Jombor. Sekalian keliling2 Yogya, tapi di sepanjang jalan aku ngerasa pusing lagi. Bener2 nggak enak badan dan aku ngerasa kalo suhu tubuhku jadi lebih hangat. Aku betah-betahin deh duduk di dalam trans Yogya. Jam setengah 5an aku nyampe di terminal Jombor. Aku duduk dan berharap bertemu bis Cemara Tunggal lagi. Nggak lama setelah itu ada seorang Bapak yang bilang kalo udah nggak ada lagi bis yang ke jurusan Borobudur. Kyaaaa…
Akhirnya aku naik bis jurusan Magelang dan sesuai instruksi si Bapak, nanti aku musti turun di Ngepal trus dari situ bisa ngojek ke terminal Borobudur. Ouwh…di tempat asing, seorang diri, entar kalo nyasar gimana…halah horor gitu jadinya. Sembari berharap2 cemas, aku kirim sms ke Rini nanyain tentang arah pulangku yang pas. Dan dia mengamini kalo ntar bisa naik ojek dari Ngepal ke Terminal Borobudur. Voila…waktu sampe di Ngepal langsung ada tukang ojek yang nyamperin. Hufff…bayar 10 rb sampe terminal Borobudur. Tambah masuk angin deh diriku.
Sebelum balik ke penginapan aku mampir dulu di warung buat beli makan. Rencananya pas sampe penginapan aku bisa langsung minum obat dan istirahat lagi. Nyampe penginapan udah ada Rini sama Mbak Vidya, dan nggak lama setelah itu dateng Andrea, Audrey, sama Mbak Luluk. Mereka pun keluar buat makan malam. Aku nggak ikut soalnya kondisiku saat itu bener2 lagi drop. Suhu tubuhku makin meningkat dan pusing banget. I thought I was alright in the morning… ‘n I must survive alone. Ya, aku nggak boleh manja juga minta dirawat di sini meski sebenernya aku butuh banget pertolongan. Yang aku lakuin waktu itu cuma istirahat dulu tanpa gangguan.
Ow, my freedays… I wasn’t healthy at all.
Keesokan paginya, aku masih ngerasa kalo sedikit demam. Eh, pagi2 itu langsung heboh waktu ada tikus masuk kamar. Gyaaaa…mau nggak mau musti ngusir tuh tikus. Habis itu aku mandi pagi, sarapan sedikit biskuit, minum obat, dan lagi2 terkapar selama beberapa menit sebelum akhirnya aku kebangun dengan suara para campers yang udah pada balik ke penginapan.

August 2, 2009 - Posted by | Bete dot com, I just run!!!, My Leisure time, voluntary | , , , , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: