:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Borobudur Heritage Camp (part 7) ^^I’m an Indonesian. Yes, I am!”

“I’m an Indonesian. Yes, I am!”

Aku jadi merasa tambah bersyukur terlahir sebagai orang Indonesia. Tiap kali ada temen yang sms gimana perasaanku selama di work camp, aku njawab kalo aku ngerasa tambah seneng terlahir sebagai orang Indonesia.
Ngeliat semangat beberapa campers yang suka ngunjungi daerah2 di Indonesia bikin aku ngerasa kalo negeri ini emang layak buat dikunjungi karena keindahannya.
“In Japan we cannot see the stars on the sky like this,” kata Shin waktu pulang dari opening ceremony BIF.
“Why?”
“Because there are many lights from the buildings.”
“That’s it, I love my country,” I said.
“It’s beautiful…” katanya sambil memandang langit malam yang waktu itu dipenuhi bintang-bintang.
Meski kadang aku ngerasa ada diskriminasi, aku tetep bersyukur lahir di negeri ini. Diskriminasi? Maksudnya… Ehm, ya selama training bareng anak2 SMA nggak ada tuh yang ngajakin aku foto. Kebanyakan pada ngajak foto bareng sama foreigners hyaaa…. Ya, masuk akal juga toh. Kalo ada yang mau ngajakin foto sama aku ntar bakal nggak ada yang bisa dipamerin ke orang lain. Kalo foto sama bule kan ntar bakal bisa dipamerin ke orang2, “Eh, aku habis foto sama bule loh…” sedangkan kalo foto sama2 orang Indonesia? Nothing special. Haha…apa aku cemburu? Ow-ow-ow!
Aku pun ngerasa lebih nyaman hidup dengan cara orang Indonesia (pengecualian tentang jam karetnya loh!). Sempet aku denger seorang camper bilang kalo everyhting is possible in Indonesia. Kayak waktu mo perform di closing ceremony itu, sempet bakal nggak bisa tampil tapi setelah negosiasi dsb akhirnya bisa juga tampil. Perubahan jadwal dan kadang jadwal yang nggak teratur tetep bisa aja dilakuin.
Satu lagi, I love Indonesian food! Hampir 2 minggu sarapan pake roti mulu. Buatku itu sama sekali nggak mengenyangkan (kecuali kalo makan roti berlapis-lapis hehe). Paling enak makan lalapan, pecel, sambel (meski aku juga nggak begitu doyan makanan pedes), apalagi kalo makannya ‘muluk’ alias langsung pake sendok ciptaan Tuhan hohoho. Mantaps sangad! Pernah cooking team-nya masak dinner, kayak spageti gitu tapi rasanya buatku terlalu hambar dan asem. Karena waktu itu udah diambilin makanannya satu piring ya mau nggak mau musti dihabisin deh. Meski pas mau tidur, perutku jadi nggak enak banget rasanya. Masakan Indonesia emang paling mak nyus! Sempet heran juga kenapa ada yang nggak doyan sama klepon, hehehe…jajanan pasar itu kan enak.
Aku pikir sebenernya orang Indonesia itu bisa banget ngalahin orang2 asing. Menurutku cuman ada 3 hal yang alangkah sangat baiknya dimiliki oleh masing2 orang Indonesia: Disiplin, Jujur, dan Bermartabat. Beuh…3 hal itu aja kalo udah bisa dipegang teguh, orang2 asing dari manapun bakal bener2 menghargai orang2 Indonesia.
Aku sempet malu sendiri kalo ada jadwal yang molor dan ada yang langsung beranggapan kalo semua orang Indonesia kalo kerja sukanya molor. Aku ngejelasinnya sih ya nggak semua orang Indonesia kayak gitu. Masih banyak orang Indonesia yang nggak suka sama jam karet, di kampus aja ada dosen yang bener2 strict masalah ketepatan waktu. Yeah, disiplin itu bisa kok diterapin dengan sungguh2.
Orang Indonesia ramah2 hehe, itu pendapat Shin yang ditulis di diary. Setiap kali dia nyapa orang selalu disambut sama senyuman. Yvonne juga bilang kalo anak2 Indonesia itu semuanya beautiful. Aku awalnya nggak nyangka kalo Yvonne suka banget sama anak2 kecil, dia sempet ambil beberapa foto dari anak2 kecil di Indonesia. Dia jadi keliatan cantik banget kalo senyum waktu motret anak2 Indonesia.
Faustine yang emang bener2 kagum sama candi2 di Indonesia selalu excited tiap kali ada kunjungan ke candi dan juga ke desa2. Wew, senengnya waktu suatu sore pada naik dokar buat ngunjungi Desa Maitan. Jalan2 keliling desa dan ngeliat aktivitas masyarakat di sana. Rasanya damai gitu tinggal di desa yang kayak gini. Ngeliat seorang Eyang putri lagi nganyam tikar. Ngeliat orang manjat kelapa hehe. Ngeliat orang numbuk beras. Ngeliat orang bikin keranjang yang dijual seharga 1500 rupiah per biji. Suasana maghrib di desa dengan berbondong2nya anak2 desa pergi ke Langgar. Apalagi ngeliat si Shin yang niruin suara kambing…hoho jadi dia tiba2 aja berdiri di depan kandang kambing dan niruin suara kambing “Embeeek…embeeek…” sahut-sahutan gitu jadinya sama si Embek yang asli. Lucunyaaa. Andrea juga sempet bilang dia lebih suka bareng sama orang Indonesia dan bisa ketawa2 bareng. Ah, negeriku…
Overall, I love for being an Indonesian. Apapun yang terjadi aku terlahir di sini dan aku akan selalu berusaha untuk mengucap rasa syukur di setiap waktu.

August 2, 2009 - Posted by | Amazing! amazing!, Be a Learner, I just run!!!, My Happiness, voluntary | , , , ,

2 Comments »

  1. busedd dah mbak..qt kan bisa ketemu lagi🙂..bisa aja mbak yang ke Magelag, ato aq yg ke Malang..lha kalo mereka, kan belum tentu qt bisa ketemu..jadi foto”nya tuh kebanykan ama mereka ya gara” letak geografis !🙂..maap dah🙂

    Comment by _aRdH_ | August 2, 2009 | Reply

    • haha…iya-ya^^.

      Comment by Enn | August 2, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: