:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Borobudur Heritage Camp (part 8) ^^I’m going gome…

“I’m going home…”

Tanggal 27 Juli pagi, udah pada packing buat persiapan pulang. Sebenernya campers yang lain udah banyak yang cabut mulai kemaren. Ya, mereka pada capcuz duluan ke Yogya jadinya yang tersisa sampe tanggal 27 Juli cuma Andrea, Audrey, Faustine, Mbak Luluk sama Mbak Vidya. Pagi-pagi langsung keliling2 pamitan ke beberapa orang yang udah banyak ngebantu selama 2 minggu ini. Ke Studio Java, ke Ibu warung, ke Mbak2 laundry dan warnet, trus juga ke staf di PT. Taman sama Balai Konservasi. Hingga akhirnya sarapan bubur…
Jam 10an udah langsung berangkat naik APV ke Yogya buat nganterin Audrey sama Andrea dulu. Say Good Bye to Pak Maladi, Pak Joko, juga sama Rini…hiks…
Di tengah jalan eh tiba2 Mbak Luluk sama Mbak Vidya heboh ndiri. Uang penginapan selama 2 minggu belum dibayarin ke Pak Maladi, nah lho? Hyaaa…pada ngakak2 deh apalagi si Andrea, heboh banget dia kalo ngakak hehe. Akhirnya Mbak Luluk telpon ke Pak Maladi dan bilang kalo entar uangnya mo ditransfer via bank gitu.
Waktu lewat jalan Malioboro, eh ketemu sama Ramona, Yvonne, sama Faustine. What a small world! Mereka kayaknya emang nginep di deket2 Malioboro. Habis itu nganterin Audrey sama Andrea buat ketemuan sama Diva dia ini temen dari temennya Audrey. Ceritanya si mbak yang manis ini dulu pernah ikut pertukaran pelajar gitu, wow Bahasa Prancis-nya mantapz! Trus jadi say good bye to Audrey ‘n Andrea…
Habis itu perjalanan dilanjutin ke Semarang. Syut…syut…ngantuk banget sampe akhirnya aku sempet ketiduran juga di dalam mobil. Mbak Luluk sama Mbak Vidya pun juga terkapar, hehe…emang dasarnya aku paling susah tidur kalo nggak di kasur jadinya aku tidur di dalam mobil cuman bentar eh iseng2 pula makan salak (ups…keatuan deh, maap ya Mbak Luluk-Mbak Vidya waktu itu nggak ijin dulu buat makan beberapa buah salaknya…peace!).
Jam 3-an udah nyampe gedung PKBI. Aku langsung nyelonong ke toilet soalnya kebelet pipis banget hehe. Trus sms ke Abib kalo aku udah nyampe di gedung PKBI. Dia bales smsku buat nunggu 10 menit lagi dia bakal nyampe. Baiklah…aku langsung pamitan sama Mbak Luluk, Mbak Vidya, Mbak Puji, dan langsung nunggu di depan gedung PKBI. Nggak lama setelah itu, Abib dateng dengan sepeda motornya. Yihaaa…

About Abib…
Dia dulu sahabat penaku di SMP trus lanjut sampe SMA, bahkan waktu kuliah juga masih sempet being my penpal. Selain surat lewat pos, tentunya juga lewat e-mail, friendster dan sekarang facebook. Cuman ya itu tadi, kita belum pernah ketemuan langsung. Setahun yang lalu Abib pernah ke Malang cuman nggak sempet ketemu soalnya ada halang rintang yang menghadang…halah! Dan kali ini kesempatan aku yang dateng ke Semarang jadi bisa janjian ketemu sama dan nginep di rumahnya selama semalam.
Dari Gedung PKBI ke rumahnya butuh waktu 15menitan naik sepeda motor. Senengnya di rumah Abib ketemu adeknya yang lucu. Gemes hehe. Di sana aku sempet ngobrol2 juga dan ya apapun yang bisa diobrolin saat itu. Sayangnya, jam setengah 9 udah ngantuk nih diriku jadinya dengan nggak sopannya aku langsung tidur hehe. Pagi-nya setelah sarapan dan mandi, Abib nganter aku buat naik bis Damri. Wah, diajak muter2 keliling kota juga malah sempet dibeliin oleh2 khas Semarang yack…lumpia sama wingko. Sebenernya aku emang pengen mampir ke pusat oleh2 Semarang cuman karena ntar bingung gimana mbawanya ya aku batalin rencana itu. Nggak tahunya sahabatku yang baik hati malah mbeliin oleh2nya langsung, ouw…senangnya hatiku. Sempet dikasih tau juga tentang Lawang Sewu, Klenteng, sama SMA-nya dulu. Wah, keren juga ni kota Semarang. Bangunan-bangunannya itu loh kayak gimana gitu, serasa ada di dimensi lain…hoho. Jam 9an say good bye sama Abib, aku langsung naik Damri ke terminal Terboyo. Sebenernya Abib mo ngajakin renang seharian tapi karena aku juga musti cepet balik pulang, jadinya nggak bisa deh ngabisin waktu sehari lagi di sama Abib. Maybe someday…
Oya, dia juga sempet nunjukin beberapa “bukti sejarah” tentang surat2 yang pernah kukirim ke dia when we were penpals. Wah, senengnya dia masih nyimpen semuanya dengan rapi. Sebenernya pengen juga sih bisa baca-baca tulisan2 yang pernah aku tulis waktu masa SMP-SMA tapi aku malu-aku malu hehe. Thank you my best friend🙂

Nyampe terminal Terboyo awalnya sempet bingung gimana ntar nyari bis yang ke Surabaya. Eh, baru aja turun dari bus Damri langsung ada seorang Bapak yang nanyain, “Mau ke mana?” “Surabaya.” Eh, si Bapak langsung mbawain tas-ku. Huwaaa…aku langsung aja ikutan jalan di belakangnya. Wes, nggak tau mo ke mana aku nguntit aja di belakangnya. Ow, dianter tempat penjualan tiket ke Surabaya naik patas AC, bayar 75rb. Habis itu si Bapak langsung jalan lagi ke bus-nya. Aku jadi sempet lari2an di belakang si Bapak. Pas nyampe di tempat duduk dalam bus, si Bapak minta upah “Buat beli rokok, mbak,” katanya. I was like…yeah I thought it would be like this. Akhirnya aku kasih si Bapak 2 ribu. Hmmm…emang nggak ada yang gratis di dunia ini ni ni…

Sambil nunggu bus-nya berangkat aku sempet sms-an juga update fezbuk hahaha…teuteup! Hmmm…nebak2 juga sih siapakah manusia beruntung yang akan duduk di sebelahku gyehehe…😀

Awalnya bus jalan agak merangkak. Jalan yang nggak rata dsb bikin nih bus jalannya nggak bisa cepet. Aku jadi terkantuk-kantuk…voilaaa…aku bisa juga tidur di dalam bus. Tadinya yang nebak2 siapa yang bakal duduk di sebelahku sekarang aku udah tau jawabannya. Yang duduk di sebelahku tak lain tak bukan adalah…

Adalah…
Adalah…

Tas ranselku sendiri (aha! Lebay…)

Rupanya penumpang kali ini nggak begitu rame jadinya ada bangku kosong. So, aku manfaatin deh bangku di sebelahku buat naruh tas ranselku, daripada harus aku pangku di sepanjang perjalanan hayouw…
Nikmatin pemandangan di sepanjang perjalanan sambil ngelamun2 nggak jelas hehe. Baru kali ini aku “menghilang” dari rumah sendirian ke tempat yang sama sekali belum pernah aku tuju sebelumnya dan ketemu orang2 baru dengan pengalaman2 baru. I dit it!

Seharian di dalam bus lumayan capek juga. Ya, alhamdulillah bisa naik yang patas AC dan smoking area-nya ada di bagian paling belakang bus ini jadi bisa lebih nyaman dan damai. Bus-nya sempet berhenti di rumah makan daerah Tuban, tapi aku cuma turun buat beli mizone doank. Seru juga bisa pergi sendirian dan nikmatin perjalanan tanpa perlu panik diganggu orang lain hehe.

Jam 6 petang baru nyampe Bungurasih. Aku langsung naik bus patas yang ke Malang. Sempet nebak2 lagi kira2 siapa yang bakal duduk di sebelahku. Awalnya ada mbak2 yang duduk di sebelahku tapi si Mbak turun di Pandaan meant I was alone for the rest of the trip. Lumayan, tas ranselku bisa duduk sendiri tanpa perlu aku pangku hehe.
Nyampe terminal Arjosari jam 8an. Alhamdulillah Bapak udah njemput dan langsung pulang ke rumah deh. Nyampe rumah jam setengah 9an. Huwaaaa…aku lapeeeer. Langsung aja minta tolong Ibu buat masakin mie rebus, nyam-nyam…

Rasanya malem itu aku kena bus lag (hehe…kalo naek pesawat kan namanya jet lag), jadinya agak2 mumet2 gitu. Habis mandi dan shalat, langsung terkapar saat itu juga… I’m home…Back to reaLity!

August 2, 2009 - Posted by | Amazing! amazing!, I just run!!!, My Happiness, My Stories, voluntary | , , , , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: