:: The Anonymity ::

Fictional Stuff of My Non-fictional Life

Borobudur Heritage Camp (part 9) ^^Many things…

“Many things…”

Jujur aja aku sempet bener2 clumsy deh di work camp ini. Aku sempet ngerasa asing di negeri sendiri. Ketemu orang2 asing yang punya kebudayaan yang beda sama Indonesia. Entahlah, aku sempet ngerasa nggak nyaman aja. Aku bener2 di luar comfortable zone dah. Apalagi yang partisipan Indonesia cuma aku sama Rini. Kalo Rini asli tinggal di daerah Borobudur, kadang dia pulang ke rumahnya. Trus yang orang Indonesia lainnya tak lain Mbak Vidya sama Mbak Luluk, mereka sibuk ngurusi segala sesuatu selama work camp. Jadinya kadang aku malah ngerasa kesepian huhuhu…
Ya, emang dari awal aku udah mutusin buat cari sesuatu di luar zona nyamanku dan I found it!

Many things can be shared from this work camp…

-Jeng Rini, yay sedikit tenang punya temen yang bisa diajak ngobrol macem2 termasuk ngegosipin para campers yang laen (upz!). Rumahnya deket banget sama penginapan. Huwaah, wes pokoke aku sedikit terhibur dan tenang ada temen yang bisa diajak banyak ngobrol hehe. Malah, pernah juga waktu campers yang laen dah pada cabut ke Yogya, aku sama Rini jadi ngobrol-ngobrol di beranda lantai 2 sampe jam 12 malem (waktu itu habis pulang dari closing ceremony BIF).

-Shintaro, haha penting nggak yah nyeritain tentang makhluk yang satu ini. Kayaknya penting juga nyeritain tentang dia soalnya participant yang aku kenal pertama kalinya ya si Japanese ini hehe. Pertama kali ngeliat nih orang friendly gitu, nanya-nanya tentang arti kata dalam Bahasa Indonesia. Trus juga tentang Islam… hmm…kadang aku bingung gimana njawabnya. Beberapa pertanyaan yang sempet terlontar dari dia :: Kenapa ada perempuan muslim yang nggak pake jilbab dan ada yang pake jilbab? Apakah kalo udah nikah bakal ngelepas jilbab? Apa kamu nggak shalat-ini ditanyain waktu masuk waktu maghrib di dalam bus-? Trus waktu dia nanya ke salah satu peserta training cewek: “Are u a Christian?” dia jawab “No. I’m moslem.” “Why don’t u wear that kind of thing (maksudnya kerudung)?” trus dia njawab “It’s hot!” Pernah juga dia bilang kalo ada seseorang yang pernah ngasih tau dia, kalo di Indonesia kita nggak boleh nyentuh tubuhnya perempuan. Banyak yang udah diobrolin sama manusia yang satu ini, hehehe. Malah aku sama Rini sempet nemuin ciri khas-nya dia kalo ngomong bahasa Inggris, kayak seringnya dia bilang “Can I?” “That kind of thing…” “May…be!” “Excuse me…” “Morning!” Ow, jadi inget waktu itu dia mo ganti baju dan aku lagi di dalam ruangan. Dia bilang kalo mo ganti baju dan aku langsung bilang oke terus aku keluar. Dia malah bilang “You don’t have to go…” haiyaaah… I was like “Maksud loe?” Yang paling sering bilang excuse me tiap kali mau masuk kamar buat ambil barang juga cuman dia doank.
Selepas work camp rencananya si Shin mo mampir ke Malang. Tapi beberapa hari lalu dia ngirim sms “selamat malam! This is shin. Im sorry but I won’t go 2 malang… I thought about my plan & budget again, & decided id go 2 bali tmrw. So sorry” Dia nggak jadi mampir ke Malang seperti yang udah dia rencanain sebelumnya. Maybe someday we can meet again🙂
Wew, dia juga tahu tentang presiden2 Indonesia dan juga tentang Bu Megawati yang pernah menjabat sebagai presiden wanita pertama di Indonesia. Yang paling populer di kalangan peserta training juga kayaknya dia, bahkan dia dipanggil Shin-Chan sama hampir semua peserta. Satu lagi yang nggak pernah lupa dia obrolin yaitu tentang ceweknya haha. Dari pertama kali ketemu, dia udah cerita segala macem tentang ceweknya. “I love my girlfriend but I like every girl,” tsah…
Aku sempet denger ada hal-hal yang dia bicarain sama peserta European dan nggak dibicarain sama peserta dari Asia (means Indonesia). Ya, aku denger beberapa hal yang dia dan beberapa campers yang lain bicarain di beranda luar dan kadang agak mengganggu juga. Yasudlah, berprasangka baik sajalah…
Satu lagi pernah si Shin nanyain berapa harga 1 dolar ke kurs rupiah. Dia bilang kalo baru aja ngasih uang 30 dolar-an ke anak-anak SMA, gara-garanya waktu itu dia nunjukin uang yen ke mereka dan anak-anak SMA pun pada girang waktu dikasih kenang-kenangan uang dalam yen asli. Aku sih cuman bilang, “U r very kind!” Hihihi…ngasih uang ke anak2 SMA gitu. Waktu di BIF, dia sempet beli kaos yang harganya 100ribu rupiah. Aku sih sempet bilang kalo 100ribu rupiah itu udah bisa ngedapetin 3 kaos. Haha…dia jadi kayak nyesel gitu beli kaos itu. Belum tau dia kalo di Malioboro dengan 100 ribu bisa beli 6 kaos. Aku sih waktu itu cuman bilang kalo mungkin aja kaos yang dia beli itu “best quality” hehe…lumayanlah bisa sedikit menghibur.

-Talking. Hehehe…entah gimana awalnya si Audrey sama Andrea jadi ngomongin tentang the perfect guy. Audrey dengan cowok berambut hitam dan keriting serta bermata hijau-nya. Juga Andrea yang paling tidak bisa menemukan cowok yang lebih tinggi darinya (hehe…maklum si mbak Andrea ini bener-bener punya tinggi tubuh yang bener-bener tinggi…halah!). Oya, sempet juga di hari Minggu pada maen ke rumah Seni yang deket sama kali Eloprogo. Ow, semangat banget deh dua mbak bule ini sampe pake swim-suit buat berenang di kali-nya. Hyaaa…waktu itu aku nggak ikut naik sampan buat nyebrang ke seberang sungainya. Buatku sih ya pemandangannya nggak jauh beda sama sungai yang sering aku lewati di deket rumah, jadinya kesannya nggak begitu spesial juga. Heboh lah mereka berdua yang semangat abis hehe. Apalagi waktu ke museum Karmawibangga (duh, bener nggak ya tulisannya hehe…) ya museum yang masih masuk di komplek candi Borobudur deket sama pintu keluar, Mbak Audrey sama Mbak Andrea nih semangat banget maen Gamelan. Wajahnya langsung pada sumringah clink…clink…gitu waktu bisa maen Gamelan yang Suwe Ora Jamu. Betewe, ada hal yang ngebete-in nih. Waktu lagi jalan mau ke museum tiba-tiba ada seorang anak laki2 yang jualan souvenir gitu ngehampirin aku. Aku pikir dia mo nawarin barang dagangannya, eh nggak taunya dia malah bilang “Mbak, nomer. Minta nomernya.” I was like…what??? Duh, nih anak mah paling umurnya masih sama ma adekku eh malah minta nomer hapeku lagi. Katanya sih biar bisa sms-an. Donk…donk…donk…yang bener ajah! Ya, kalo yang minta nomerku itu minimal mahasiswa ganteng gitu sih oke-oke aja (haha…just a joke!). Aku jadi diketawain sama Audrey, Andrea, dan Mbak Luluk. Huhuhu…

-Provide a bottle. Semua campers kadang lebih milih dinner di warung. Salah satu menu yang paling sering dipesen “Nasi Goreng.” Pernah suatu malem, kita ke warung bakso dan mie ayam. Waktu dijelasin gimana bentuk Bakso itu, sempet agak bingung juga. Repot juga njelasin ke para campers asing tentang gimana sih rupanya bakso. Jadinya waktu itu yang pesen bakso cuma 6 orang (termasuk aku hoho). Sedangkan yang laennya lebih milih mie ayam. Nah, waktu itu juga pesen minuman. Sebagian besar pada pesen “Water.” Bapak yang jual pun langsung mbawain masing-masing segelas air putih. Jrenk..jenk…mereka pada langsung nanya, “Is it boiled?” Haiyah, mereka bener2 meragukan air putih itu dan jadinya lebih milih buat pesen air mineral dalam botol. Hmmm…emang sih yang mereka khawatirkan itu tentang kebersihannya.

-What was happeing during two weeks? Selama pergi dari rumah, aku cuman nerima kabar-kabar dari sms-sms yang dikirim Bapak. Mulai dari Mbah yang di Pasuruan itu sakit sampe Mbah Buyut di Malang yang meninggal. Termasuk juga beberapa temen yang kirim sms buat sekedar nanyain kabar. Pas hari Jumat (24 Juli kalo nggak salah) ada yang telpon. Waktu itu di layar hapeku tertulis “Esq” awalnya sempet aku reject trus pas aku liat lagi nomernya ternyata berkode Malang. Habis itu ditelpon lagi dan aku angkat.
“Halo.”
“Halo. Ini endah?”
“Iya, ini siapa?”
“Ini Dedi,” baru sadarlah aku ternyata yang telpon Mas Dedi Fosma Malang.
“O, iya mas. Ada apa?”
“Gini nanti tanggal 27-28 Juli ada training ESQ Mahasiswa di Hotel Gajah Mada. Datang ya!”
“Sekarang aku masih di Magelang dan kemungkinan baru pulang tanggal 27.”
“Ya, nanti tanggal 28-nya aja yang dateng.”
“Trainernya siapa?”
“Trainer-nya Kak…(aku lupa namanya hehe). Ini Endah yang rumahnya di Karangploso itu toh?”
“Hehe…iya rumahku deket situ.”
“Ini Dedi, Ndah,” Haiyaaah, aku udah tau gitu.
“Ya sudah jangan lupa nanti oleh-olehnya haha.”
“Hehe…”
“Ya wes makasih ya.”
“Makasih ya mas info-nya.”
“Assalamu’alaikum…”
“Wa’alaikumsalam.”
Wah, udah lama juga nih nggak dateng di training ESQ. Kangen juga euy. Sebenernya aku pengen ikut training MCB-nya tapi yaaa…mungkin nggak dalam waktu dekat ini dulu.

-Familiar? Waktu ada salah satu anak SMA bilang, “Kayaknya wajah Mbak familiar banget, kayaknya pernah liat di mana gitu.” Aku cuman senyum-senyum aja sambil bilang kalo ini pertama kalinya aku di Magelang. “Banyak yang bilang kok mbak.” Ow, apa mereka pada tau rahasiaku ya kalo aku ini sebenernya artis yang sering nongol di tipi (plak…ada nyamuk pingsan!). Trus ada lagi yang bilang, “Kayaknya aku pernah liat Mbak deh, familiar banget gitu.” Hmmm…aku mulai mikir-mikir lagi emangnya ada berapa kembaranku sih di dunia ini. Waktu balik ke gedung PKBI, aku nungguin temenku di depan gedung trus ada seorang Bapak lewat. “Kayaknya saya pernah lihat Mbak deh.” Aku cuman senyum aja sambil mengernyitkan dahi. “Mbak ini pernah di (bla..bla…, aku lupa waktu itu si Bapak bilang apa) itu kan?” Aku njawab, “Bukan pak. Saya nggak pernah ke sana.” Nah lho? Emangnya sefamiliar apakah wajahku di muka bumi ini. Waktu ke Jakarta juga ada salah satu peserta training yang bilang kalo wajahku ini familiar banget, padahal itu pertama kalinya aku ketemu dia. Tsah…belum tau apa kalo di kampus aku juga punya banyak kembaran. Waktu pertama kali masuk kampus, langsung ada yang bilang kalo aku mirip sama Evi (temen sekelasku). Nggak lama setelah itu ada juga yang sering salah manggil aku dengan nama Endri atau Risma (gara-garanya dikira aku mirip banget sama mereka). Eh, ada juga dosenku yang bilang kalau aku ini kembarannya si Dwi. Dosen yang lain malah pernah tanya apa aku punya saudara perempuan soalnya beliau bilang kalo ada mahasiswa angkatan atas yang mirip sama aku. Belum sampe di situ, ada yang bilang aku mirip sama Desi trus juga ada yang bilang kalo aku mirip sama Hernina. Nah-nah? Ada berapa juta kembaranku di dunia ini? Anehnya aku malah belum pernah denger kalo si Evi itu kembarannya Desi ato kembarannya Hernina, Dwi, Risma, ato Endri. Secara logika kalo ada yang bilang kalo aku mirip sama Evi dan juga hampir kembar sama Desi, bisa jadi juga kalo Evi juga mirip sama Desi (mbulet-mbulet…). Ah, syukuri aja deh…alhamdulillah aku diciptakan dengan punya banyak sodara kembar jadi-jadian hehe.

-About diary… Selama work camp disediain sebuah buku diary yang isinya tentang kegiatan selama work camp. Yang ngisi diary itu gantian dari masing-masing camper. Aku udah sempet ngisi diary itu di hari closing ceremony Borobudur International Festival. Hmmm…sebenernya aku ndiri bawa diaryku sendiri. Jadi tiap hari aku nggak pernah absen buat nulis di diaryku sendiri. Bukan buat gaya-gayaan tapi emang udah kebiasaan nulis diary tiap hari, bahkan sejak kelas 2 SMP aku nggak pernah absen buat nulis diary. Setiap tahun pasti ada satu buku khusus yang isinya tentang kegiatanku sehari-hari. Nggak tau deh kenapa rasanya bakal ada sesuatu yang hilang kalo sehari aku nggak nulis apa-apa. Waktu aku baca tulisan dari beberapa campers, wah ada juga yang tulisannya nggak kebaca haha… Si Shin waktu nulis diary itu malah sempet ketiduran dan jadinya masuk dalam digicam beberapa campers.

-Maen Voli. Waktu kunjungan ke desa, sore harinya ada pertandingan voli para penduduk lokal bareng sama campers. Uhuy, waktu Andrea yang maen mah mantap sangad. Secara tinggi badannya udah oke gitu. Aku sih nggak ikutan maen soalnya aku emang nggak jago maen voli dari zaman dahuluuuu kala.

::to be continued…

August 2, 2009 - Posted by | Be a Learner, My Stories | , , , , , , ,

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: